Waktu Bayi Dibuang ke Tempat Sampah, Kini Pria Ini Jadi Miliarder

Penulis: Julia Fitri

Berita viral terbaru: Pendiri perusahaan telekomunikasi bernilai Rp922 miliar, Freddie Figgers mengalami pengalaman pahit yang menjadi titik balik kehidupannya. Ia pernah dibuang ke tempat sampah sewaktu bayi.

Padangkita.com – Siapa yang menyangka jika Freddie Figgers, seorang CEO sebuah perusahaan telekomunikasi bernilai jutaan dolar Amerika ternyata pernah dibuang di tempat sampah ketika kecil.

Peristiwa itu membuat Figgers dijuluki sebagai ‘bayi sampah’ oleh teman-temannya saat di sekolah.

Baca juga: Kisah Pilu Seorang Janda Tinggal di Gubuk, Membuat Warga Empati

Menyadur dari Washingtonpost.com, Figgers lahir pada tahun 1989. Tak lama setelah kelahitannya, Figgers dibuang di sebelah tempat sampah di daerah pedesaan di Florida.

Seorang warga yang melintas menemukan Figgers kecil dan memanggil polisi untuk mendapat bantuan. Bayi itu mengalami beberapa luka ringan sehingga harus dirawat di rumah sakit selama beberapa hari.

Usai mendapat perawatan, Figgers kemudian dibawa ke panti asuhan. Tak lama hidup di panti asuhan, pasangan yang mengirim Figgers ke panti asuhan, Nathan dan Betty Figgers kemudian menjemput dan mengadopsinya.

Ia kemudian disekolahkan di sebuah sekolah dasar. Di sekolah itu, Freddie Figgers mendapat perundungan. Teman-temannya menjulukinya “bayi sampah” usai mengetahui bahwa Figgers pernah ditemukan di tempat sampah.

Figgers menjelaskan bahwa ia tinggal di pedesaan sehingga kabar tentangnya beredar begitu cepat.

Saat orang tua asuhnya mengatakan kondisi Figgers kepada orang-orang, ia mengaku merasa malu saat itu.

Namun, ketika ia menginjak usia 9 tahun, ia mengalami titik balik dalam hidupnya. Ayahnya membelikan sebuah komputer Macintosh 1989 rusak di sebuah toko barang bekas seharga 25 dolar Amerika.

Baca juga: Wanita Cantik Ini 2 Tahun Jadi Korban Teror, Dikirimi HP Hingga 1 Truk Kelapa

Nathan Figgers yang bekerja sebagai petugas pemeliharaan di Florida State University meletakkan komputer yang ia beli itu di atas meja dapur agar Figgers kecil bisa mengotak-atiknya.

Komputer rusak itu akhirnya berhasil diperbaiki oleh Figgers. Ia bisa menyalakan komputer itu dengan menginstal beberapa komponen yang ia ambil dari radio tua milik ayahnya.

Terpopuler

Add New Playlist