Berisikan Dialog Kebencian Bagi Islam, Presiden Prancis Seolah Biarkan Majalah Ini Terbit

Berita viral terbaru: Penghinaan terhadap Nabi Muhammad kembali dilakukan melalui penerbitan majalah satir Charlie Hebdo.

Padangkita.com– Beberapa waktu lalu sempat terjadi kehebohan di media sosial mengenai sebuah tayangan kartun. Karena sebuah majalah dianggap telah menyebarkan dialog yang mengandung unsur ujaran kebencian.

Majalah tersebut bernama satir Charlie Hebdo yang menerbitkan ulang kartun Nabi Muhammad.

Dengan adanya hal tersebut banyak datang komentar dari sejumlah warganet yang kemudian ditujukan pada sang pimpinan negara Prancis, Emmanuel Macron.

Menurutnya jika hal itu atas dasar penilaian serta pilihan dari editorial jurnalis atau ruang redaksi bukan karena presiden republik Perancis.

Terlebih lagi editor dari sang majalah menyebutkan jika kartun Nabi sudah menjadi milik sejarah dan tidak bisa ditulis ulang atau dihapus.

terlebih lagi sang pria menyebut jika Islam merupakan salah satu agama yang banyak menghasilkan teroris tidak bisa diterima begitu saja oleh masyarakat dan warganet.

Kartun itu memicu kemarahan warga muslim karena dianggap sebagai penistaan agama. Mereka juga menuding Charlie Hebdo menganggap semua muslim itu teroris. Lantaran pernah terjadi permasalahan yang mengaitkan agama Islam beberapa tahun silam.

Disebutkan jika pemimpin negara Perancis tersebut menyatakan bahwa bukan ranahnya dalam memberikan komentar atas keputusan yang diterbitkan oleh sang majalah. Hal  ini disampaikan dirinya pada Rabu 2 September lalu.

Baca juga: Ditanya Niat Jadikan Alwiansyah Anak Angkat Susul Betrand Pero, Begini Jawaban Ruben Onsu

Sang Presiden juga mengatakan bahwa Prancis memiliki kebebasan untuk berekspresi. Untuk itu  setelah merupakan suatu kewajiban bagi semua warga Prancis untuk menunjukkan adab.

Serta yang tidak dan kalah pentingnya ialah hormat kepada satu sama lain dan menghindari dialog kebencian.