Punya Gejala Covid-19 Tersendiri, Lansia dan Komorbid Perlu Perhatian Khusus

Penulis: Mentari Tryana

Jakarta, Padangkita.com – Kaum lansia dan yang memiliki penyakit penyerta (komorbid) disebut paling rentan terpapar Covid-19. Meski demikian, gejala umum yang biasa dialami pasien positif Covid-19 sama sekali tidak muncul pada lansia dan komorbid yang terkonfirmasi positif.

Spesialis Penyakit Dalam Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta Dr. dr. Czeresna Heriawan Soejono, Sp.PD, K.Ger menyatakan gejala batuk-batuk, sesak nafas, atau hilangnya indera penciuman dan perasa yang umumnya dialami pasien positif Covid-19 tidak pernah muncul pada dua golongan ini.

Baca Juga

“Lansia dan komorbid ini perlu perhatian khusus, lebih ketat monitoringnya karena gejalanya khas sekali,” papar dr. Soejono dalam talkshow “Mengapa Lansia dan Komorbid Rentan Terinfeksi Covid-19” di Media Center Satgas Covid-19 Graha BNPB Jakarta pada Rabu (14/10) sore.

Sojoeno menambahkan gejala khas yang muncul pada pasien positif lansia dan komorbid seperti nafsu makan hilang tiba-tiba, terjadi perubahan perilaku yang tidak biasa, dan kesadarannya hilang. Ditambah penyakit penyerta yang dialami semakin memperberat pasien lansia.

“Pengalaman kami bisa mengatasi virusnya tapi kadang infeksi sekunder itu muncul ketika hasil negatifnya,” kata dr. Soejono.

Baca juga: Kasus Covid-19 Indonesia Bertambah 4.411, Total 349.160 Orang

Di samping itu, Kepala Staf Medik Fungsional Pulmonologi Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso Jakarta, dr. Adria Rusli, Sp.P (K) mengatakan perhatian keluarga sangat penting bagi lansia dan komorbid untuk menghindari paparan virus corona.

Menurutnya, lingkungan yang bersih, makanan sehat, dan istirahat cukup harus diterapkan bagi lansia dan komorbid.

“Kalau sudah kena berat sekali dan tinggi angka kematiannya,” ujar dr. Adria.

Dukungan keluarga terutama dalam menerapkan protokol kesehatan, khususnya bagi orang terdekat di sekitarnya, sangat penting.

dr. Adria mencontohkan jika lansia tinggal bersama cucu dan pengasuhnya maka harus diperhatika protokol kesehatannya. Hal sama juga perlu diawasi terhadap pengantar makanan jika memesan dari luar.

“Ini juga berlaku untuk yang mengantar makanan, misalnya asisten rumah tangga atau supir pribadi, perlu dipastikan protokol kesehatannya,” ujarnya.

Perawat di Bagian Geriatri RSUP RSCM Jakarta Eva Rischta Magdalena mengatakan rata-rata pasien lansia dan komorbid terpapar Covid-19 merasa tersisihkan dari keluarga.

Ruang isolasi, tempat perawatan pasien Covid-19, memang tidak diperbolehkan dikunjungi keluarga. Namun keberadaan perawat memberi dukungan penuh untuk kesembuhan pasien.

“Perawat membantu support system dan membantu mengkomunikasikan pasien dengan keluarga memanfaatkan teknologi,” ujar perawat yang sudah 18 tahun bertugas di RSCM. [*/try]


Baca berita terbaru hanya di Padangkita.com

Terpopuler

Add New Playlist