Program Go Warung Koperasi Tanah Datar Bagikan Pinjaman Hingga Rp20 Juta  

Penulis: Isran Bastian

Batusangkar, Padangkita.com – Bupati Tanah Datar Eka Putra menegaskan kalau Pemkab setempat terus mensupport keberadaan Koperasi daerah itu. Dia berharap langkah ini berbuah hasil memberikan dampak baik dan kemudahan bagi masyarakat dan anggotanya, seperti program Go Warung yang saat ini sudah berjalan.

“Yang perlu Saya tekankan, para pengurus koperasi harus mengedepankan etos kerja sabar dan ikhlas, karena dalam bekerja biasanya tidak mengedepankan atau tidak mempunyai gaji,” kata Bupati Eka Putra pada pertemuan dan audiensi bersama pengurus Koperasi Konsumen Karya Puti Bungsu, di ruang kerjanya di Pagaruyung,  Jumat (8/4/2022)

Ia mengatakan, keberadaan koperasi sejalan dengan Program Makan Rendang di Tanah Datar yakni Maksimalkan Pemberantasan Rentenir agar Hilang di Tanah Datar.

“Saya berharap tentu Koperasi Konsumen Karya Puti Bungsu bisa mendukung atau setidaknya sejalan dengan Program Makan Rendang di Tanah Datar yang memiliki program pembiayaan selisih biaya hanya 3% per tahun dan telah dianggarkan Pemda Rp18 miliar,” sampainya.

Dikatakan Eka, pengurus Koperasi Konsumen Karya Puti Bungsu tetap bekerja kompak dan selalu ikhlas serta menyampaikan program kegiatannya dengan jelas dan transparan kepada masyarakat, agar jangan terjadi permasalahan di kemudian hari.

“Karena koperasi ini baru berdiri di Tanah Datar, kekompakan dan keikhlasan bekerja terus dijaga dan dipupuk, karena tujuan koperasi juga untuk kesejahteraan dan kemaslahatan masyarakat Tanah Datar juga,” tukas Eka.

Sementara itu Ketua Koperasi Konsumen Karya Puti Bungsu Retri Usda didampingi Sekretaris Ivonne Estherlie dan beberapa pengurus lainnya menyampaikan, koperasi yang berdiri semenjak tahun 2020 lalu itu sudah memiliki dasar hukum.

“Koperasi ini sudah berbadan hukum sesuai Keputusan Menteri Hukum dan HAM RI dan sudah memiliki akta notaris semenjak 2021 lalu,” katanya.

Dikatakan Retri, Koperasi Konsumen Karya Puti Bungsu menjalankan program Go Warung, Go Digital dan Go Eksport dengan bekerjasama dan dibantu Induk Koperasi Wanita Pengusaha Indonesia (INKOWAPI).

“Kita telah mendata masyarakat yang potensial untuk ikut dalam program Go Warung di 7 Kecamatan, dengan plafon pembiayaan dari Rp500 ribu sampai Rp20 juta namun berupa barang. Karena itu dengan dukungan dan support pak Bupati menjadi penyemangat bagi kami,” katanya.

Go Warung itu sendiri, tambah Retri, merupakan program INKOWAPI sebagai upaya pembinaan dan perkuatan kepada masyarakat yang mempunyai usaha warung dengan bekerja sama Sahabat Usaha Rakyat (Sahara).

Baca Juga:  20 Tim Ramadan Reguler Turun ke Pelosok Tanah Datar 

“Penerima bantuan ini harus memenuhi syarat Warung dikelola perempuan usia maksimal 55 tahun, berdiri minimal 3 tahun, dapat dilalui kendaraan roda 4, alamat KTP sesuai domisili, menjual kebutuhan sehari-hari, lokasi warung bebas banjir dan beberapa syarat lainnya,” tukasnya. [djp/isr]

Terpopuler

Add New Playlist