Ada Intoleransi di Sekolah Negeri di Padang, Kemendikbud: Harus Ada Sanksi Tegas

Penulis: Redaksi
|
Editor: Zulfikar

Bahkan, Wikan mengapresiasi langkah pemerintah daerah yang bertindak cepat untuk menuntaskan persoalan tersebut.

“Kami mendukung setiap langkah investigasi dan penuntasan persoalan ini secepat mungkin untuk memastikan kejadian yang sama tidak terulang lagi, baik di sekolah yang bersangkutan atau di daerah lain,” ucapnya.

Lalu, Kemendikbud juga meminta dan terus mendorong seluruh pemerintah daerah untuk konsisten menyosialisasikan Permendikbud Nomor 45 tahun 2014. Dengan demikian, seluruh dinas pendidikan, satuan pendidikan dan masyarakat memiliki pemahaman yang sama mengenai ketentuan seragam sekolah.

Kemendikbud, kata Wikan, berharap seluruh warga pendidikan mampu memahami, menjalankan dan menjaga agar rasa saling menghormati dan toleransi dapat diwujudkan semaksimal mungkin.

Baca juga: Siswi Non-Muslim Diwajibkan Pakai Jilbab di SMK 2 Padang, Kepala Sekolah: Hanya Anjuran dan Sudah Berjalan Belasan Tahun

“Harapannya tidak akan terjadi lagi praktik pelanggaran aturan terkait pakaian seragam yang menyangkut agama dan kepercayaan seseorang di satuan Pendidikan. Kami di Kementerian, akan terus bekerja keras dan mengambil langkah-langkah tegas agar praktik intoleransi dilingkungan pendidikan dapat dihentikan,” katanya. [*/zfk]


Baca berita Jakarta terbaru hanya di Padangkita.com.

Terpopuler

Add New Playlist