Sebuah Keajaiban! Bayi Kembar Siam Dipisahkan dengan Operasi Virtual Reality

Penulis: Isran Bastian

Rio de Janeiro, Padangkita.com – Bernardo dan Arthur Lima, bayi berusia tiga tahun menjalani operasi di Rio de Janeiro, dengan arahan dari Rumah Sakit Great Ormond Street di London.

Tim menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk menguji coba teknik menggunakan proyeksi
Virtual Reality (VR) si kembar, berdasarkan pemindaian CT dan MRI.

Kasus Itu digambarkan oleh ahli bedah Noor ul Owase Jeelani sebagai “benda zaman ruang angkasa”.

Itu adalah salah satu proses pemisahan paling rumit yang pernah diselesaikan, menurut badan amal yang mendanainya – Gemini Untwined – yang didirikan Jeelani pada 2018.

Dia mengatakan bahwa, untuk pertama kalinya, ahli bedah di negara yang berbeda mengenakan headset dan beroperasi di “ruang realitas virtual” yang sama bersama-sama.

Si kembar menjalani tujuh operasi, yang melibatkan lebih dari 27 jam waktu operasi dalam operasi terakhir saja, dan hampir 100 staf medis.

Berbicara tentang aspek VR dari operasi, Jeelani mengatakan kepada kantor berita PA: “Sungguh luar biasa. Sungguh luar biasa melihat anatomi dan melakukan operasi sebelum Anda benar-benar menempatkan anak-anak dalam risiko apa pun.”

“Anda dapat membayangkan betapa meyakinkannya hal itu bagi para ahli bedah. Dalam beberapa hal, operasi ini dianggap yang paling sulit di zaman kita, dan melakukannya dalam realitas virtual benar-benar merupakan pekerjaan manusia di Mars.”

Dia mengatakan bahwa upaya yang sebelumnya gagal untuk memisahkan anak laki-laki itu berarti anatomi mereka rumit oleh jaringan parut, dan dia “sangat khawatir” tentang prosedur yang berisiko.

Mr Jeelani mengatakan, dia “benar-benar hancur” setelah operasi 27 jam, di mana dia hanya mengambil empat istirahat 15 menit untuk makanan dan air, tapi itu “luar biasa” untuk melihat keluarga merasa “di atas bulan” setelah itu.

Dia menambahkan bahwa, seperti semua kembar siam setelah perpisahan, tekanan darah dan detak jantung anak laki-laki itu “melampaui atap” – sampai mereka bersatu kembali empat hari kemudian dan berjabat tangan.

Si kembar pulih dengan baik di rumah sakit, dan akan didukung dengan rehabilitasi selama enam bulan.

Mengubah hidup

Ini adalah prosedur pemisahan keenam Jeelani dengan Gemini Untwined, setelah sebelumnya mengoperasi anak kembar dari Pakistan, Sudan, Israel dan Turki.

Dia memimpin prosedur tersebut bersama Dr Gabriel Mufarrej, kepala bedah anak di Instituto Estadual do Cerebro Paulo Niemeyer di Brasil.

Dr Mufarrej mengatakan rumah sakit tempat dia bekerja telah merawat anak laki-laki itu selama dua setengah tahun, dan perpisahan mereka akan “mengubah hidup”.

“Sejak orang tua anak laki-laki datang dari rumah mereka di wilayah Roraima ke Rio untuk mencari bantuan kami dua setengah tahun yang lalu, mereka telah menjadi bagian dari keluarga kami di rumah sakit ini. Kami senang operasi berjalan lancar. begitu baik.”

Bernardo dan Arthur, pada usia hampir empat tahun, adalah kembar craniopagus tertua – yaitu kembar dengan otak yang menyatu – telah dipisahkan.

Baca Juga: Koneksi Jaringan 5G Galaxy A22 dan A32 Bisa Lebih Mudah, Ini Caranya

Menurut badan amal tersebut, satu dari 60.000 kelahiran menghasilkan kembar siam, dan hanya 5% di antaranya adalah craniopagus. [*/isr]

Terpopuler

Add New Playlist