RS Kewalahan dan Tim Medis Kelelahan, Dokter di Italia: Bersiap-siap Hadapi Corona

Penulis: Mentari Tryana

Dokter Inggris mengakui ‘akan sulit’, setelah para ahli Italia memperingatkan 10 persen dari mereka yang terinfeksi corona membutuhkan perawatan intensif.

Roma, Padangkita.com – Dokter di Italia memperingatkan petugas medis di seluruh Eropa untuk “bersiap-siap” hadapi virus corona dalam surat yang mengungkapkan hingga 10 persen dari semua orang yang terinfeksi virus corona memerlukan perawatan intensif.

Hingga hari ini Rabu (11/3/2020) tercatat sebanyak 10.249 pasien telah terinfeksi virus dan 631 orang telah meninggal di Italia.

Baca Juga

Dikutip dari The Independent, dalam catatan yang dikirim ke Perhimpunan Pengobatan Perawatan Intensif Eropa, para ahli perawatan kritis Profesor Maurizio Cecconi, Profesor Antonio Pesenti dan Profesor Giacomo Grasselli, dari Universitas Milan itu, diungkapkan betapa sulitnya untuk merawat pasien coronavirus.

Rumah sakit pun kewalahan mengurus pasien corona yang 10 persen dari totalnya membutuhkan ruangan perawatan intensif (ICU).

Baca juga: Menteri Kesehatan Inggris Positif Virus Corona

“Kami ingin menyampaikan pesan yang kuat: Bersiaplah!”

Mereka mengatakan rumah sakit di seluruh Inggris dan Eropa perlu mempersiapkan lonjakan penerimaan dan memperingatkan agar tidak bekerja “dalam silo”.

“Tingkatkan total kapasitas ICU Anda. Identifikasi rumah sakit awal yang dapat mengelola lonjakan awal dengan cara yang aman. Bersiaplah untuk mempersiapkan area ICU tempat kohort pasien Covid-19 – di setiap rumah sakit jika perlu. ” tertera di surat tersebut.

Ada kekhawatiran pelayanan kesehatan nasional akan berjuang sangat keras dalam mengatasi jika terjadi wabah virus corona berkelanjutan di mana sejumlah besar pasien memerlukan perawatan intensif.

Kepala petugas medis Inggris Profesor Chris Whitty mengatakan unit perawatan kritis (UGD) mungkin juga akan berjuang lebih keras.

Seorang konsultan senior di rumah sakit besar London mengatakan kepada The Independent bahwa surat itu menjadi sebuah perhatian.

“Itu akan sulit. Ini akan sulit. Kekhawatiran saya ada pada para pegawai. Jika banyak dokter dan perawat yang sakit itu akan menjadi krisis. Jika sepertiga dari staf melakukan isolasi diri saat itulah kita berhenti bisa mengatasinya (corona),” ujarnya.

Ia menyebutkan yang lebih mengkhawatirkan adalah jika unit perawatan intensif penuh dan rumah sakit tidak memiliki cukup perawat, ahli anestesi akan dipanggil untuk merawat pasien di luar ICU di area teater dan pemulihan.

“Jika itu terjadi, kami tidak akan memiliki kapasitas untuk pasien yang membutuhkan pembedahan segera untuk radang usus buntu, pembekuan darah dll dan saat itulah pasien akan mulai mendapatkan perawatan yang lebih buruk. Inilah orang-orang yang akan mati sia-sia,” jelasnya.

“Tantangan besar adalah menjaga layanan anestesi tetap berjalan. Staf anestesi paling berisiko karena kami menangani saluran udara pasien. ”

Dalam catatan terpisah, dokter perawatan intensif Italia Giuseppe Nattino, dari provinsi Lecco di Italia utara, telah berbagi ringkasan klinis tentang pasien yang dirawat di unitnya, yang digambarkan sebagai “menakutkan”.

Catatan teknis itu menjelaskan bagaimana pasien corona mengalami infeksi parah di semua paru-paru mereka, yang membutuhkan dukungan ventilasi besar.

Catatan itu juga mengungkapkan efek virus, yang mempengaruhi tekanan darah, jantung, ginjal dan hati dengan pasien yang membutuhkan perawatan berkelanjutan.

Ia menjelaskan seminggu yang lalu pihaknya membuka ICU enam tempat tidur untuk pasien sakit kritis Covid-19. Dalam dua hari unitnya terisi penuh dan membuatnya harus memperbanyak menjadi 10 tempat tidur pada 3 Maret, 10 tempat itu penuh di hari itu juga.

“Sekarang kami berencana untuk menggabungkan cardio dan ICUS umum untuk menggunakan ranjang ICU umum untuk 10 pasien Covid-19 yang lebih lanjut, ” jelasnya. (*/try).


Baca berita terbaru hanya di Padangkita.com

Terpopuler

Add New Playlist