Menengok 3 TPA Sampah Ramah Lingkungan di Jawa Timur

Penulis: Isran Bastian

Jakarta, Padangkita.com – Pengelolaan sampah, masih merupakan masalah pelik bagi Indonesia. Merujuk data publikasi Kementerian Lingkungan dan Kehutanan (KLHK), setiap tahun total sampah nasional pada 2021 mencapai 68,5 juta ton. Dari jumlah itu, sebanyak 17 persen, atau sekitar 11,6 juta ton, disumbang oleh sampah plastik.

Berdasarkan data yang ada, sekitar 60 persen sampah diangkut dan ditimbun ke tempat pembuangan akhir (TPA), 10 persen sampah didaur, 30 persen lainnya tidak dikelola dan pengelolaan lingkungan.

Terkait TPA, terdapat permasalahan tersendiri. Yakni, peningkatan kapasitas TPA sampah, khususnya di kota besar sudah semakin penuh. Bahkan, tidak mudah untuk mencari lahan untuk membuka lagi TPA baru untuk menampung sampah-sampah yang dikumpulkan dari masyarakat. Selain lahan terbatas, biaya membangun TPA juga lumayan besar. Diperkirakan biaya pembangunan TPA adalah Rp4-6 miliar untuk setiap hektar-nya.

Dalam langkah penanganan sampah pemerintah telah melakukan sejumlah upaya. Antara lain tertuang dalam Peraturan Menteri LHK Nomor 75 Tahun 2019 tentang peta Jalan Pengurangan Produsen. Dalam Permen tersebut, pelaku usaha diwajibkan untuk menekan penggunaan plastik.

Pada 2020, pemerintah juga mematok target pengelolaan sampah 100 persen di tahun 2025. Langkah yang tidak mudah, namun harus dijalankan.

  • Beberapa hal yang dijalankan, di antaranya:
  • Pengurangan sampah plastik ke laut hingga 70 persen
  • Menurunkan indeks ketidak pedulian terhadap masalah sampah
  • Peningkatan kesadaran masyarakat memilah sampah sampai 50 persen. Saat ini angkanya masih 11 persen
  • Tingkat daur ulang perlu ditingkatkan menjadi 50 persen
  • Pengelolaan sampah menjadi energi listrik (PSEL) juga harus ditingkat
  • Revitalisasi TPA Sampah

Dari sisi sarana dan prasarana, pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) gencar melakukan revitalisasi TPA Sampah. Tiga TPA yang berhasil dirampungkan ada di Jawa Timur, yakni TPA Sampah Supit Urang di Kota Malang, Jabon di Kabupaten Sidoarjo, dan Sekoto di Kabupaten Kediri.

Pengembangan ketiga TPA Sampah menggunakan sistem sanitasi TPA  untuk meminimalkan dampak pencemaran, baik udara, tanah, maupun udara sehingga lebih ramah lingkungan.

Dalam keterangan tertulis, Selasa (3/5/2022), Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menjelaskan, penanganan masalah sampah di Provinsi Jawa Timur dapat dilakukan melalui dua aspek, yakni konstruksi dengan membangun infrastruktur persampahan dan non struktural seperti perilaku hidup bersih dan sehat masyarakat.

“Pembangunan infrastruktur pengolahan sampah skala kota/kabupaten dinilai efektif untuk volume sampah yang tidak terlalu besar, sehingga pengurangan sampah dapat dilakukan mulai dari sumbernya. Dukungan pemerintah kabupaten atau kota juga diperlukan terutama dalam penyediaan lahan,” kata Menteri Basuki.

Pengembangan sistem sanitary landfill TPA Supit Urang dikerjakan sejak Juli 2018 dan telah selesai pada 2020. TPA ini memiliki kapasitas 953.340 m3 untuk melayani sampah rumah tangga penduduk Kota Malang sebanyak 707.015 jiwa atau setara dengan 400 ton/hari.

Pengelolaan sampah sistem sanitasi TPA di TPA Supit Urang diawali dengan penimbangan sampah dan pemilahan sampah organik, anorganik, dan residu.

Sampah yang diolah melalui fasilitas pengomposan dengan muatan organik maksimal 15 ton/hari. Sampah anorganik akan dipilah secara manual pada area pemilahan berkapasitas 35 ton/hari. Sedangkan sampah residu akan dipadatkan, ditampung di TPA,
dan ditimbun dengan tanah ketika muatan mencapai batas maksimal.

Landfill merupakan lahan cekungan seluas 5 ha lapisan-lapisan kedap udara dan memiliki umur layanan 5-7 tahun. Fungsinya untuk mencegah air sampah yang berasal dari guyuran yang meresap ke dalam tanah. Air sampah atau air lindi akan tersedia melalui pipa yang ditanam di TPA menuju pengolahan khusus. Selanjutnya air lindi dari landfill ditampung pada storage pond, lalu diolah pada kolam lindi secara berurutan. Setelah melewati rangkaian proses tersebut, hasil olahan udara sudah sesuai dengan baku mutu sehingga lebih layak untuk dinikmati oleh badan penerima udara.

Selanjutnya TPA Sampah Jabon di Sidoarjo yang juga sudah selesai pada 2020 dengan memanfaatkan lahan seluas 18,8 ha untuk membangun pengolahan sampah sistem sanitary landfill. Sejak tahun 2018 TPA Jabon memulai pembangunan sanitary landfill seluas 5,89 ha dengan kapasitas 1.650.000 m3.

Sama dengan TPA Sampah Supit Urang di Malang, TPA Jabon dibangun dengan program Program Emission Reduction in Cities–Solid Waste Management (ERIC-SWM) mampu menampung sampah rumah tangga warga Sidoarjo yang mencakup sekitar 900.000 jiwa atau setara 450 ton/hari. Sistem pengelolaannya menggunakan teknik pemilahan berkapasitas 35 ton/hari, pengomposan berkapasitas 15 ton/hari, dan instalasi pengolahan limbah (IPL) berkapasitas 300 m3/hari dengan umur layanan 5-7 tahun.

Terakhir, TPA Sampah Sekoto yang telah selesai pada 2021. Layanan TPA Sampah dimulai sejak 1985 meliputi 9 kecamatan di Kabupaten Kediri dengan sistem open dumping. TPA ini telah melebihi kapasitas, bahkan sampai untuk ruas-ruas jalan operasional.

Baca Juga: Dongkrak Pariwisata Jawa Timur, Benteng Van Den Bosch Dipoles Rp113,7 Miliar

Perencanaan pembangunan TPA baru telah dimulai pada 2018 dan dimulai tahun 2020 berbasis sistem kontrol TPA dilengkapi IPL dengan lahan seluas 4 hektar. Pembiayaan TPA Sekoto pendanaan melalui skema Multi Years Contract (MYC) APBN TA 2020/2021 sebesar Rp31 miliar. Kehadiran TPA Sekoto berdampak positif terhadap lingkungan sekitar, di antaranya berkurangnya bau dan sungai yang dulunya tercemar menjadi lebih bersih. [*/isr]

Terpopuler

Add New Playlist