Ilmuwan Peringatkan Potensi Tsunami Besar Akibat Mencairnya Es di Alaska

Penulis: Mentari Tryana

Padangkita.com – Sekelompok ilmuwan memperingatkan tentang potensi bencana yang akan terjadi di Prince William Sound melalui surat terbuka yang ditujukan kepada Alaska Department of Natural Resources (ADNR) pada Mei lalu.

Bencana berupa tsunami besar itu disebutkan terjadi karena dipicu oleh longsor dari lereng gunung besar yang tidak stabil akibat mencairnya gletser yang kemungkinan akan terjadi dalam dua dekade mendatang.

Baca Juga

“Ada kemungkinan tsunami yang diakibatkan oleh tanah longsor ini akan terjadi dalam tahun depan, dan kemungkinan dalam 20 tahun,” ungkap ilmuwan tersebut, dikutip dari IFL Science, Rabu (21/10/2020).

Ilmuwan tersebut menjelaskan lereng yang dimaksud terletak di Barry Arm, di atas ujung Gletser Barry yang surut, yang terletak sekitar 97 kilometer (60 mil) di timur Anchorage.

Citra satelit menunjukkan, tanah longsor yang bergerak lambat telah berlangsung selama beberapa tahun, dengan massa batuan telah tergelincir 185 meter (607 kaki) antara tahun 2009 dan 2015.

Baca juga: Game Among Us Bakal Diupdate, Siap-siap Voting Impostor Secara Anonim

Meskipun laju pergerakan sejak itu melambat, para ilmuwan dalam surat terbuka tersebut mengatakan keruntuhan total itu bisa terjadi kapan saja.

Jika hal ini terjadi, tsunami yang dihasilkan kemungkinan besar akan menyebabkan gerhana yang terjadi di Greenland Karrat Fiord pada tahun 2017, di mana tanah longsor memicu gelombang yang menghancurkan sebagian besar kota Nuugaatsiaq, sekitar 32 kilometer (20 mil) jauhnya.

Di antara penulisnya adalah Dr Chunli Dai dari Ohio State University, yang mempelajari tanah longsor di Arktik menggunakan program pemodelan yang disebut ArcticDEM.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Observatorium Bumi NASA, Dai menjelaskan jika permukaan batu di Barry Arm runtuh, maka bentuk sempit fyord tersebut akan menyebabkan gelombang yang dihasilkan diperkuat ke proporsi yang berbahaya.

“Berdasarkan ketinggian endapan di atas air, volume tanah yang tergelincir, dan sudut kemiringan, kami menghitung bahwa keruntuhan akan melepaskan 16 kali lebih banyak puing dan 11 kali lebih banyak energi daripada longsor Teluk Lituya di Alaska tahun 1958 dan mega-tsunami,” jelas Dr Dai.

Peristiwa khusus itu memicu apa yang diyakini sebagai tsunami terbesar di zaman modern, mencapai ketinggian 524 meter (1.720 kaki).

Kemungkinan tsunami yang lebih besar dalam waktu dekat di daerah yang sering dikunjungi oleh kapal-kapal pengapalan dan kapal-kapal pesiar dapat menimbulkan konsekuensi bencana, oleh karena itu penulis berharap dapat bekerjasama dengan Pusat Peringatan Tsunami Nasional untuk memantau tanah longsor.

Meski potensi ini cukup serius, ilmuwan tersebut tidak dapat mendeteksi tentang bagaimana atau kapan bencana itu terjadi. [*/try]


Baca berita terbaru hanya di Padangkita.com

Terpopuler