Akun Twitter PM India Diretas, Minta Sumbangan Dana ke Followers

Penulis: Mentari Tryana

New Delhi, Padangkita.com – Akun twitter resmi Perdana Menteri India Narendra Modi diretas dengan mengunggah serangkaian cuitan meminta sumbangan dana ke pengikutnya.

Menyadur BBC, Kamis (3/9/2020), pihak Twitter membenarkan akun dengan lebih 2,5 juta pengikut itu telah disusupi.

Twitter mengatakan mengetahui aktivitas tersebut dan telah mengambil langkah-langkah guna mengamankan akun tersebut.

“Kami secara aktif menyelidiki situasinya. Saat ini, kami tidak mengetahui ada akun tambahan yang terkena dampak,” ujar pernyataan juru bicara Twitter.

Sementara akun pribadi Modi yang memiliki 61 juta pengikut, tidak terpengaruh peretasan ini.

Saat diretas, akun twitter Modi mengunggah cuitan meminta para pengikut untuk menyumbangkan dana dengan mata uang kripto ke dana bantuan nasional.

Dalam kurun waktu kurang dari dua bulan, Twitter menemukan serangan siber besar-besaran dengan 130 akun selebriti dibobol.

Baca juga: Penembakan Warga Kulit Hitam oleh Polisi AS Kembali Terjadi, Kali Ini di Washington DC

Namun dari ratusan akun tersebut, hanya sebagian kecil yang berhasil dikendalikan oleh peretas.

Aktivitas peretasan muncul di sejumlah akun publik figur seperti Barack Obama, Elon Musk, Kanye West hingga Bill Gates.

Pihak FBI disebutkan tengah melakukan penyelidikan pembobolan akun terkait cuitan penipuan Bitcoin ini.

Penyerang disebutkan dapat menembus keamanan akun karena mereka telah memperoleh akses ke alat administrasi internal Twitter.

“Sejak serangan itu, kami secara signifikan membatasi kases ke alat dan sistem internal kami untuk memastikan keamanan akun yang sedang berlangsung, sementara kami menyelesaikan penyelidikan,” kata pihak Twitter.

Kendati bagi sejumlah orang cuitan ini jelas merupakan sebuah penipuan, namun para peretas menerima transferan dana yang bernilai lebuh dari USD 100 ribu atau sekitar Rp 1,4 miliar. [*/try]


Berita ini sebelumnya dimuat Suara.com jaringan Padangkita.com dengan judul: Akun Twitter Resmi PM India Diretas, Minta Sumbangan Dana

Terpopuler

Add New Playlist