Tradisi Manjalang Mintuo dan Maanta Pabukoan di Minangkabau pada Bulan Ramadan

Penulis: Sonia

Berita Padang hari ini dan berita Sumbar hari ini: Ada tradisi manjalang mintuo yang dilakukan sebelum Ramadan dan juga ada maanta pabukoan.

Padang, Padangkita.com – Bagi masyarakat Minangkabau di Sumatra Barat (Sumbar), Ramadan juga menjadi momen memperkuat silaturahmi, terutama di lingkungan keluarga. Ada tradisi manjalang mintuo yang dilakukan sebelum Ramadan, bertujuan untuk saling bermaaf-maafan agar saat menjalani ibadah puasa menjadi lebih “bersih”.

Dalam rangkaian manjalang mintuo ini, berikutnya juga ada tradisi maanta pabukoan yang dilakukan oleh seorang menantu perempuan ke rumah mertua dan keluarga mertuanya.

Dikutip dari buku “Warisan Budaya Tak Benda Provinsi Sumatra Barat’’, maanta pabukoan adalah mengantarkan makanan dan kudapan ke rumah mertua untuk berbuka puasa. Tradisi ini dilaksanakan untuk menjaga hubungan kekeluargaan.

Sebagai keluarga baru atau pasangan baru, maka hubungan yang terjalin tentu saja tidak hanya antara dua orang, melainkan juga antara dua keluarga besar masing-masing.

Tradisi maanta pabukoan ini merupakan salah satu cara merekatkan dan mempererat hubungan istri dengan keluarga suami. Tradisi ini dilakukan oleh perempuan Minang satu kali dalam setiap bulan Ramadan.

Adapun pabukoan atau makanan yang dibawa biasanya bervariasi. Misalnya di Koto Nan Gadang, Payakumbuh menantu akan membawa pabukoan dengan sebuah dulang yang isinya antara lain, rendang, ikan goreng, gulai, dan ayam goreng. Tidak hanya lauk pauk, dalam dulang lain akan diisi dengan kudapan seperti kue bolu, agar-agar, dan lamang.

Menantu yang akan mengantarkan pabukoan menggunakan baju kurung yang dipadukan dengan tingkuluak lakuang. Sementara itu, mertua yang sedang menanti menantunya akan mengimbau kerabat lainnya untuk bersama-sama menikmati pabukoan tersebut. Sebagai bentuk balasan atas hidangan menantu, mertua akan memberikan kelapa dan uang sebagai ganti dari sajian menantu tersebut.

Lain halnya di Padang Pariaman, menantu manta atau membawa pabukoan ke rumah mertua dengan menggunakan rantang. Rantang tersebut diisi dengan lauk pauk seperti gulai ikan dan hidangan manis seperti kolak.

Baca juga: Tradisi Masyarakat Menyambut Ramadan di Minangkabau

Tradisi ini bernilai penting karena menjaga hubungan kekeluargaan, sehingga ada anggapan di masyarakat menantu yang tidak melakukan tradisi ini disebut tidak mempunyai sopan santun atau tidak beradat. [pkt]


Baca berita Padang hari ini dan berita Sumbar hari ini hanya di Padangkita.com.

Terpopuler