Rudal Dijatuhkan pada Anak-anak, Militer AS Lebih Buruk dari NAZI

Buat Pengakuan, Mantan Operator Drone AS dan Keluarga Diancam dan Diasingkan

Penulis: Redaksi

Padang, Padangkita.com – Mantan operator pesawat tak berawak atau drone Amerika Serikat (AS) membuat pengakuan mengejutkan. Brandon Bryant, sang operator drone berbicara menentang kekejaman, yang katanya, dia dipaksa selama bekerja pada Angkatan Udara AS, dan menyebut militer Amerika sebagai “lebih buruk daripada Nazi”.

Brandon Bryant terdaftar pada Angkatan Udara AS selama enam tahun. Selama masa bersama militer, ia mengoperasikan drone Predator, menembakkan rudal jarak jauh dengan target lebih dari 7.000 mil jauhnya dari ruangan kecil yang berisi ruang kerjanya di dekat Las Vegas, Nevada, AS.

Baca juga: Jurnalis Warga Pemberi Tahu Kebenaran Wabah Virus Corona di Wuhan, Menghilang

Bryant mengatakan kepada independent, sebagaimana dilansir Sabtu (8/2/2020), mencapai puncak karir dengan militer AS setelah membunuh seorang anak di Afghanistan yang dikatakan oleh atasannya adalah “seekor anjing.”

Anak keluar dari gedung tepat saat misil menghantam. Ketika dia memberi tahu atasannya tentang situasi setelah memeriksa rekaman itu, dia diberitahu, “Itu adalah anjing, jatuhkan,” kata Bryant dikutip independent.

Selama berada di Angkatan Udara, Bryant memperkirakan berkontribusi langsung membunuh 13 orang dan menyebut skuadronnya menembak 1.626 target termasuk wanita dan anak-anak. Dia mengaku telah menderita stres pasca-trauma.

Menyaksikan Orang Mati Perlahan-lahan

Berita terbaru
Dorone perang milik AS. (Foto: Ist)

Pengakuan Bryant yang mengerikan, dia melihat pria yang dia target mengeluarkan darah dari kakinya dan menyaksikan tubuh pria itu menjadi dingin di layar pencitraan termal.

“Asap hilang, dan ada potongan-potongan dari dua orang di sekitar kawah. Dan ada orang ini di sini, dan dia kehilangan kaki kanannya di atas lututnya. Dia memegangnya, dan dia berguling-guling, dan darah menyembur keluar dari kakinya…Butuh waktu lama baginya untuk mati. Saya hanya mengawasinya,” kata Bryant dalam sebuah wawancara dengan GQ.

“Gambar di layar itu masih ada di kepalaku. Setiap kali saya memikirkannya, saya masih sakit,” kata Bryant.

“Ketika saya menarik pelatuknya, saya tahu itu salah. Ketika bagian tengah melanda saya tahu dalam jiwa saya, saya telah menjadi seorang pembunuh.”

Penerbang lain di skuadron Bryant merayakan pembunuhan pertamanya, dengan mengatakan “Bryant membuka ceri-nya.”

Bryant terdaftar dari tahun 2006 hingga tahun 2011, bekerja sebagai operator sensor, yang membantu mengarahkan rudal ke target mereka.

Dalam sebuah percakapan dengan Roots Action Network, Bryant mengingat sebuah contoh di awal pendaftarannya di mana ia dan sesama operator pesawat tak berawak ditunjukkan video montase dari serangan pesawat tak berawak. Setelah itu mereka diberitahu pekerjaan mereka adalah untuk “membunuh orang dan menghancurkan barang-barang. ”

“Itu bertentangan dengan semua yang pernah saya pelajari tentang kehormatan dan keadilan dan pelatihan. Mengerikan… Kami aman di AS dan yang di sana tidak. Kita menang. Tapi bukan itu yang terjadi, ” kata Bryant.

Bryant mengatakan, meskipun ada keraguan tentang program ini, atasannya menggunakan langkah-langkah hukuman dan ejekan untuk membuatnya sejalan.

“Itu menghancurkan semangat saya. Itu bertentangan dengan semua yang saya pelajari tentang menjadi seorang pejuang, tentang menjaga diri Anda ke standar yang lebih tinggi. Atasan saya secara psikologis memukuli saya dan mencemooh saya untuk membuat saya tetap di jalur. Mereka mengambil waktu luang saya dan memaksa saya untuk duduk di kursi atau diadili di bawah UCMJ (Uniform of Military Justice) karena melanggar perintah,” kata Bryant.

“Dalam arti tertentu, itu adalah penjara saya. Saya melayani waktu saya untuk belajar dan berefleksi. Jadi saya memegang kuncinya sekarang, untuk seluruh perangkat. Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan itu. ”

Dia mengatakan militer AS “lebih buruk daripada Nazi” karena “kita harus tahu lebih baik.”

Diancam dan Diasingkan karena Berbicara

Bryant mengatakan dia dan keluarganya telah diancam karena berbicara menentang program drone dan bahwa dia telah kehilangan teman dan diasingkan dari anggota keluarganya yang lain karena peniup peluitnya.

Bryant ingin masyarakat memahami efek dehumanisasi dari program drone pada operator dan individu yang menjadi target.

“Saya ingin orang tahu, di luar keberadaannya, konsekuensi yang ditimbulkannya pada kita sebagai spesies untuk melukiskan kekuatan kita menjadi sesuatu yang begitu mudah merusak. Setiap kali kita semakin dekat ke tepi itu, kita harus menyadari di mana ia menempatkan kita,” kata Bryant. (*/independent/pk)