PT Semen Padang dan PPNP Sosialisasikan Kaliandra pada Kelompok Tani di Agam 

PT Semen Padang dan PPNP Sosialisasikan Kaliandra pada Kelompok Tani di Agam 

PT Semen Padang bersama Politeknik Pertanian Negeri Payakumbuh melakukan sosialisasi tentang Kaliandra merah kepada kelompok tani. [Foto : Humas Semen Padang]

Agam, Padangkita.com - PT Semen Padang bersama Politeknik Pertanian Negeri Payakumbuh (PPNP) mensosalisasikan tanaman kaliandra merah kepada kelompok tani se-Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam, Jumat (21/7/2023).

Bertempat di aula MDA Langguang Nagari Koto Kaciak, sosialisasi yang digelar oleh Yayasan Hutan Lestari Indinesia (YHLI) itu, diikuti antusias oleh puluhan kelompok tani yang berada di daerah salingka Danau Maninjau tersebut. Hal itu, terlihat dari banyaknya kelompok tani yang ingin tahu manfaat dari kaliandra merah.

Kepala Departemen Komunikasi & Hukum Perusahaan PT Semen Padang Iskandar Z Lubis mengapresiasi YHLI yang telah menfasilitasi sosialisasi kaliandra kepada kelompok tani di salingka Danau Maninjau.

Dan, sosialisasi ini sejalan dengan program Pemprov Sumbar tentang pemberdayaan masyarakat sekitar perhutanan sosial.

"Semen Padang juga sudah MoU dengan Pemprov Sumbar terkait Pemberdayaan Masyarakat sekitar Perhutanan Sosial. Nah, menindaklanjuti MoU tersebut, kami melaksanakan program kaliandra merah untuk ditanam oleh masyarakat sekitar perhutanan sosial di Sumbar," kata Iskandar dilansir Sabtu (22/7/2023).

Lebih lanjut ia menjelaskan Kaliandra merah ini, dimanfaatkan untuk mendukung pemberdayaan masyarakat sekitar hutan, karena bernilai ekonomis.

Bahkan, kayunya dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi baru terbarukan (EBT). Karena, tanaman ini memiliki kalori tinggi.

"Kayu kaliandra ini merupakan bahan biofuel yang bisa dimanfaatkan sebagai bahan bakar alternatif yang dapat mensubstitusi bahan bakar batubara. Dan, Semen Padang sangat membutuhkan kayu kaliandra merah ini sebagai bahan bakar pembuat semen. Maka dari itu, kami di Semen Padang siap menjadi offtaker dari kayu kaliandra ini," ujarnya.

Sementara itu, Kepala UPT Perbaikan dan Pemeliharaan PPNP, Auzia Asman, S.P., M.P., yang menjadi narasumber sosialisasi menyampaikan bahwa kaliandra merah dengan nama latin Calliandra calothyrsus adalah semak berbunga (shrub) dan termasuk ke dalam keluarga Fabaceae (suku kacang-kacangan).

Kaliandra merah ini dapat tumbuh hingga 12 meter jika lingkungan memungkinkan. Daun kaliandra berwarna hijau gelap, kanopi melebar ke samping, dan sangat padat.

"Kaliandra merah ini memiki kalori tinggi yang tentunya bermanfaat sebagai sumber energi baru terbarukan (EBT)," kata Auzia.

Pemanfaatan kaliandra merah, sebut Auzia, selain dapat dijadikan sebagai bahan bakar alternatif pengganti batubara, tanaman kaliandra ini sangat baik dalam konservasi lingkungan (tanah dan air), sehingga bisa memproduktifkan lahan-lahan marginal atau lahan yang tidak produktif. Sebab, dengan menanam kaliandra merah, akan membuat mutu dari kondisi tanah meningkat.

Selain itu, bunga kaliandra juga bermanfaat untuk beternak madu galo-galo. Karena, bunganya bisa dijadikan sebagai konsumsi lebah madu.

Sedangkan daunnya, juga bisa dijadikan pakan ternak dan bahan baku membuat kompos. Bahkan di Payakumbuh, ada pengusaha ternak ayam yang tertarik untuk menjadikan daun kaliandra sebagai bahan baku membuat pakan alternatif untuk ayam.

"Jadi, kalau kita memanfaatkan kaliandra untuk kebun galo-galo dan kita juga punya ternak sapi maupun kambing, maka potensi pemanfaatan kaliandra secara finansial akan semakin besar. Apalagi, kalau nantinya daun kaliandra ternyata juga memiliki potensi untuk dijadikan sebagai bahan baku untuk membuat pakan alternatifnya, tentu akan semakin besar potensinya," kata Auzia.

Potensi lainnya, sebut Auzia, adalah ranting kaliandra yang bisa dijadikan sebagai wood pellet yang merupakan komoditas ekspor ke negara empat musim.

Karena, wood pellet ini sebagai kebutuhan rumah tangga yang kegunaanya sebagai sumber energi penghangat tubuh bagi masyarakat yang berada di negara empat musim tersebut.

Baca JugaPanen Kaliandra Merah, PT Semen Padang akan Uji Coba Sebagai Bahan Produksi 

"Kalau pemanfaatannya sampai ke ranting, bunga dan daun, maka tidak akan ada lagi bagian dari kaliandra yang tidak bisa dimanfaatkan. Karena, kayunya bisa dijual ke Semen Padang sebagai bahan bakar alternatif yang dapat mensubstitusi bahan bakar batubara, bunganya untuk konsumsi madu, daunnya sebagai pakan ternak, dan rantingnya untuk wood pellet," ujarnya. [*/hdp]

Baca Juga

MTsS Luki Binaan UPZ Semen Padang Torehkan Prestasi di Ajang MAN KOPAR EXPO dan ALGORISM
MTsS Luki Binaan UPZ Semen Padang Torehkan Prestasi di Ajang MAN KOPAR EXPO dan ALGORISM
Tingkatkan Kesejahteraan Karyawan, PT Semen Padang Gandeng BRI dalam Layanan Jasa Perbankan
Tingkatkan Kesejahteraan Karyawan, PT Semen Padang Gandeng BRI dalam Layanan Jasa Perbankan
PT Semen Padang Gandeng Berbagai Stakeholder Perkuat Komitmen TJSL
PT Semen Padang Gandeng Berbagai Stakeholder Perkuat Komitmen TJSL
"Bagikan Cinta Tanpa Batas": 442 Kantong Darah Tanda Kedermawanan Karyawan Semen Padang
"Bagikan Cinta Tanpa Batas": 442 Kantong Darah Tanda Kedermawanan Karyawan Semen Padang
Bantah Terjadi Ledakan di Rawmill Indarung V, PT Semen Padang Lakukan Investigasi dan Penanganan Korban
Bantah Terjadi Ledakan di Rawmill Indarung V, PT Semen Padang Lakukan Investigasi dan Penanganan Korban
Tim ERT PT Semen Padang Berlaga di Sumatra Fire And Rescue Challenge
Tim ERT PT Semen Padang Berlaga di Sumatra Fire And Rescue Challenge