Potensi Cabai Rawit sebagai Obat Nyeri Asam Urat

Potensi Cabai Rawit sebagai Obat Nyeri Asam Urat

Ilustrasi cabai rawit yang dapat dimanfaatkan untuk obat asam urat. [Foto: Dok. Tim PKM Capsicens Farmasi Unand]

PREVALENSI penyakit nyeri sendi asam urat di Indonesia mengalami peningkatan, yaitu berdasarkan diagnosis 11,9% dan berdasarkan gejala 24,7% [Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018].

Menurut Widyanto dalam artikel ilmiahnya (2014), penyakit nyeri asam urat ini menempati posisi ketiga penyakit nyeri terbanyak setelah osteoartritis dan rematik luar sendi.

La Ode dalam bukunya ‘Asuhan Keperawatan Gerontik’ (2012), menjelaskan bahwa penyakit asam urat adalah kondisi yang disebabkan oleh naiknya kadar asam urat dalam darah. Kadar asam urat yang berlebihan akan menumpuk di jaringan tubuh dan menyebabkan inflamasi (peradangan) pada persendian.

Penyakit ini, kata La Ode, menyerang persendian, terutama sendi jempol kaki. Meski gejala utamanya adalah nyeri dan pembengkakan di persendian, asam urat bisa menimbulkan komplikasi penyakit.

Sebelum membahas lebih lanjut tentang nyeri asam urat, perlu diketahui terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan asam urat. Secara alami, asam urat adalah senyawa yang diproduksi oleh tubuh untuk memecah purin.

Emi Mariani, dalam artikel Yankes Kementerian Kesehatan (Kemenkes), menjelaskan bahwa purin ini merupakan zat alami dengan beberapa fungsi penting bagi tubuh, seperti mengatur pertumbuhan sel dan menyediakan energi. Setelah digunakan oleh tubuh, asam urat akan dibuang melalui urine. Namun, kadang-kadang tubuh dapat memproduksi terlalu banyak asam urat atau ginjal tidak mampu mengeluarkan cukup asam urat.

Ketika ini terjadi, asam urat dapat menumpuk dan membentuk kristal urat yang tajam seperti jarum di sendi atau jaringan sekitarnya, sehingga menyebabkan rasa sakit, peradangan, dan pembengkakan. Penyakit asam urat merupakan kondisi terjadinya penumpukan kristal Monosodium Urat (MSU) dalam jaringan sendi dan dapat muncul pada keadaan akut maupun kronis.

Terdapat beberapa faktor yang mengakibatkan kadar asam urat dalam tubuh meningkat, seperti pola makan yang salah di mana mengonsumsi daging secara berlebihan, terlalu banyak mengonsumsi minuman dengan gula tinggi dan minuman beralkohol, berat badan berlebih atau tidak ideal.

Dikutip dari buku ‘Deteksi Dini, Gejala, Pencegahan, dan Pengobatan Asam Urat’ (2012), gejala dari penyakit nyeri sendi pada asam urat ini ditandai dengan sendi mendadak terasa sangat sakit. Kesulitan untuk berjalan akibat sakit yang mengganggu, khususnya di malam hari, nyeri akan berkembang dengan cepat dalam beberapa jam dan disertai nyeri hebat, pembengkakan, rasa panas, serta muncul warna kemerahan pada kulit sendi.

Saat gejala mereda dan bengkak pun mengempis, kulit di sekitar sendi yang terkena akan tampak bersisik, terkelupas dan terasa gatal. Meski gejala penyakit ini bisa mereda dengan sendirinya, harus tetap dilakukan pengobatan untuk mencegah risiko kambuh dengan tingkat gejala yang meningkat.

Pengembangan obat dari bahan alam semakin mendapat perhatian di kalangan peneliti dan masyarakat. Bahan-bahan alami seperti tanaman obat dan rempah-rempah terbukti memiliki potensi besar dalam pengobatan berbagai penyakit.

Selain lebih ramah lingkungan, obat dari bahan alam juga sering kali memiliki efek samping yang lebih sedikit dibandingkan dengan obat sintetis. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa bahan-bahan alam dapat menjadi alternatif efektif untuk terapi medis konvensional. Contohnya cabai rawit.

Dari berbagai penelitian, cabai rawit dapat menjadi alternatif dalam pengobatan nyeri, karena dapat menghambat senyawa yang memicu peradangan. Pada penelitian yang dilakukan Ismail dkk (2022), kandungan yang bernama capsaisin pada cabai rawit terbukti memiliki efek antiinflamasi yang dapat mengobati nyeri sendi pada asam urat. Namun, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk penggunaan cabai rawit ini sebagai obat anti nyeri pada artritis gout.

Oleh karena itu kami tim (penulis/peneliti) melakukan riset ekstrak cabai rawit dibuat menjadi sediaan obat oles (topikal) berukuran nano yang dibuat dalam bentuk emulsi gel untuk pengobatan antiinflamasi. Sediaan nanoemulsi gel ini dapat meningkatkan penyerapan senyawa aktif ke dalam kulit sehingga dapat menjadi sistem penghantaran obat yang efektif.

Cabai rawit memiliki potensi anti-inflamasi sebagai obat nyeri sendi pada asam urat, karena di dalam cabai rawit terkandung senyawa capsaisin yang berpotensi untuk mengobati antiinflamasi pada nyeri asam urat. Pengolahan cabai rawit dimulai dari penyiapan cabai rawit yang sudah dipanen hingga dilakukan berbagai perlakuan di laboratorium oleh peneliti. Sehingga, didapat sediaan nanoemulsi gel dari ekstrak cabai rawit.

Baca juga: Akses Mudah, Meningkatnya Kunjungan Warga Padang ke Melaka untuk Berobat

Tulisan penelitian ini tentu saja diharapkan dapat menambah wawasan pembaca tentang potensi bahan alam dalam pengembangan obat yang terus menunjukkan prospek menjanjikan.

Dengan memanfaatkan kekayaan alam yang berlimpah, seperti cabai rawit sebagai obat nyeri sendi pada asam urat, kita dapat menemukan solusi kesehatan yang lebih aman dan terjangkau.

[*]

Penulis/Peneliti: Amilia Salsabila; Aulia Desvita Sari; Rahma Aprilya Jonisa; Vannesha Yuningzia; Yasmin Raudhatul Jannah (Tim PKM Capsicens, Fakultas Farmasi Universitas Andalas)

Baca Juga

Universitas Andalas Perkuat Komitmen Keterbukaan Informasi Publik Menuju Zona Integritas
Universitas Andalas Perkuat Komitmen Keterbukaan Informasi Publik Menuju Zona Integritas
UNAND Gelar Workshop Pemantapan Pengisian Risk Register untuk Perkuat Manajemen Risiko
UNAND Gelar Workshop Pemantapan Pengisian Risk Register untuk Perkuat Manajemen Risiko
Rektor UNAND Lantik Dekan FEB dan FKM Baru, Titipkan Tiga Tugas Besar
Rektor UNAND Lantik Dekan FEB dan FKM Baru, Titipkan Tiga Tugas Besar
OJK dan Unand Jalin Kerjasama Tingkatkan Literasi Keuangan Mahasiswa
OJK dan Unand Jalin Kerjasama Tingkatkan Literasi Keuangan Mahasiswa
Unand Wisuda 1.184 Lulusan, Rektor: Siap Hadapi Tantangan AI, Metaverse, dan IoT
Unand Wisuda 1.184 Lulusan, Rektor: Siap Hadapi Tantangan AI, Metaverse, dan IoT
Kejari Padang Tahan Tersangka Korupsi Dana Kemahasiswaan Unand, Begini Modusnya
Kejari Padang Tahan Tersangka Korupsi Dana Kemahasiswaan Unand, Begini Modusnya