Pandemi Covid-19 Akibatkan Singapore Airlines PHK Ribuan Staf

Penulis: Mentari Tryana

Singapura, Padangkita.com – Pandemi virus Corona atau Covid-19 telah berdampak buruk pada perusahaan penerbangan Singapura, Grup Singapore Airlines (SIA). SIA memutuskan untuk memangkas ribuan staf merespon krisis yang tengah dialaminya.

Kabar pemutusan hubungan kerja tersebut diumumkan oleh pihak maskapai pada Kamis (10/9/2020) kemarin. Awalnya, perusahaan memperkirakan akan memangkas sekitar 4.300 posisi di seluruh maskapai penerbangan.

“Namun setekah memperhitungkan penghentian rekrutmen, pengurangan alami, dan penerapan skema pensiun dini, jumlah staf yang terdampak berkurang menjadi 2.400,” ujar pernyataan manajemen dilansir dari Strait Times, (11/9/2020).

Manajemen menyebut keputusan itu terpaksa diambil mengingat pandemi Covid-19 menyebabkan ketidakpastian di industri penerbangan, sementara maskapai harus tetap bisa beradaptasi.

Upaya ini tetap diambil mengingat adanya pembatasan yang diberlakukan pemerintah untuk menekan sebaran Covid-19, yang berujung pada berkurangnya jumlah penumpang dan frekuensi penerbangan jauh.

Baca juga: Pelabuhan Beirut Kembali Terbakar Usai Alami Dua Ledakan Besar

“Dibandingkan dengan kebanyakan maskapai besar di dunia, Grup SIA berada dalam posisi yang lebih rentan karena tidak memiliki pasar domestik,” katanya.

Agar tetap bertahan di tengah ketidakpastian, SIA ke depannya mengoperasikan armada yang lebih kecil untuk jaringan yang lebih sedikit dibandingkan sebelum pandemi.

Kepala eksekutif SIA Goh Choon Phong menyebut PHK sebagai keputusan sulit dan terberat yang harus ia buat selama 30 tahun di perusahaan ini.

“Ini adalah hasil dari kemunduran industri penerbangan yang belum pernah terjadi sebelumnya akibat pandemi. Yakinlah, kami juga akan melakukan proses ini secara adil,” katanya.

Asosiasi Bandar Udara Internasional menyebut dunia penerbangan akan terus dihantam krisis pandemi setidaknya hingga 2024.

SIA pada Juli lalu mencatatkan kerugian bersih 1,12 miliar dolar Singapura untuk kuartal II tahun ini.

Perusahan mengatakan pendapatan grup secara keseluruhan turun 79.3% menjadi 851 juta dolar Singapura, dan pengeluaran menyusut 51,6% menjadi 1,89 dolar Singapura. [*/try]


Berita ini sebelumnya dimuat Suara.com jaringan Padangkita.com dengan judul: Terdampak Covid-19, Singapore Airlines PHK 2.400 Staf