Kukuhkan Pengurus Hipermi, Mahyeldi Yakin Randang Sumbar makin Berdaya Saing

Padang, Padangkita.com Pengusaha randang atau rendang di Sumatra Barat (Sumbar) kini resmi punya organisasi berikut pengurusnya, yakni Himpunan Pengusaha Rendang Minangkabau (Hipermi).

Ini menyusul pengukuhan Pengurus Hipermi Sumbar dan Hipermi Kabpaten/Kota periode 2024-2027 serta pengurus Koperasi Hipermi oleh Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah di Auditorium Istana Gubernuran, Selasa (23/4/2024).

Mahyeldi meyakini kehadiran Hipermi akan membuat usaha atau industri pengolahan randang di Sumbar akan berdaya saing tinggi.

"Randang adalah produk lokal dengan potensi yang sangat besar. Itu artinya, pelaku usaha randang memiliki peran penting bagi perekonomian Sumbar. Ini seiring dengan program Pemprov Sumbar yang melakukan pendampingan produksi, pendampingan pemasaran, dan strategi bisnis yang memadai sehingga usaha randang di Sumbar memiliki daya saing yang kuat," ungkap Mahyeldi.

Terbentuknya Hipermi, kata Mahyeldi, diyakini akan menaikkan kelas UMKM dan industri randang Minangkabau ke tingkat yang lebih tinggi. Sebab, terdapat peluang dan potensi yang besar untuk memperluas pasar, meningkatkan mutu produk, dan mempromosikan kekayaan kuliner randang ke tingkat nasional maupun internasional.

Ia menyebutkan, sebelumnya pengusaha randang di Sumbar telah mengekspor bumbu randang ke Eropa. Kehadiran Hipermi diharapkan dapat meningkatkan angka ekspor tersebut. Sebab, kata Mahyeldi, pengurus Hipermi yang telah dikukuhkan memiliki kepedulian terhadap kemajuan dan perkembangan ekonomi melalui pengolahan randang di Sumbar.

"Oleh karena itu, saya berharap agar amanah yang telah sudara-saudara emban saat ini dapat dijalankan dengan penuh rasa tanggung jawab. Ingat, potensi randang masih sangat besar untuk merambah perdagangan dalam negeri hingga luar negeri. Terlebih lagi, kegiatan industri randang juga berdampak ke banyak sektor ekonomi lain," ujar Mahyeldi.

Ketua Hipermi Sumbar, Fibrianti Takarina mengatakan, randang merupakan ikon kuliner Minangkabau. Ia menegaskan, Hipermi siap untuk berkolaborasi dengan para petani, untuk menghasilkan hasil pertanian berkualitas dan menjadi sumber utama pengolahan randang.

"Kami sudah menghimpun 67 pengusaha randang, mulai dari pengusaha besar sampai yang kecil. Semuanya siap untuk saling bekerja sama, termasuk untuk mengekspor randang ke luar negeri," ungkap Fibrianti.

Sementara itu, Kepala Kanwil DJPb Sumbar, Syukriah HG juga mengungkapkan bahwa randang memiliki potensi besar untuk dipasarkan secara global.

Baca juga: Jangan Keliru! Bukan Rendang tapi Randang yang Diusulkan Masuk Intangible Cultural Heritage UNESCO

"Randang adalah komoditi yang menarik dan memiliki target pasar secara global. Randang bisa diekspor karena sudah banyak diminati di berbagai negara dan bisa tahan sampai satu tahun," ujar Syukriah.

[*/adpsb]

*) BACA informasi pilihan lainnya dari Padangkita di Google News

Baca Juga

Sumbar Butuh Rp1,3 Triliun untuk Bangun Sabo Dam dan Infrastruktur yang Rusak Akibat Bencana
Sumbar Butuh Rp1,3 Triliun untuk Bangun Sabo Dam dan Infrastruktur yang Rusak Akibat Bencana
Ada Pembatasan Jam Operasional Kendaraan Barang lewat Sitinjau Lauik, Berlaku mulai Senin
Ada Pembatasan Jam Operasional Kendaraan Barang lewat Sitinjau Lauik, Berlaku mulai Senin
BNPB dan TNI-Polri Komit Bantu Sumbar, Gubernur Mahyeldi: Jangan Khawatir!
BNPB dan TNI-Polri Komit Bantu Sumbar, Gubernur Mahyeldi: Jangan Khawatir!
Kepala BNPB - Gubernur Sumbar Sosialisasikan Rencana Relokasi Warga dari Zona Merah
Kepala BNPB - Gubernur Sumbar Sosialisasikan Rencana Relokasi Warga dari Zona Merah
Ingin lebih Dekat dengan Korban Bencana, Gubernur Mahyeldi akan Berkantor di Bukittinggi
Ingin lebih Dekat dengan Korban Bencana, Gubernur Mahyeldi akan Berkantor di Bukittinggi
Pimpin Rakor Penanganan Bencana di Sumbar, Ini Poin-poin Penting Instruksi Kepala BNPB
Pimpin Rakor Penanganan Bencana di Sumbar, Ini Poin-poin Penting Instruksi Kepala BNPB