Ketika Puan Ajak Anak-anak Bernyanyi dan Gratiskan Biaya Melahirkan  Ibu Hamil

Penulis: Redaksi

Jakarta, Padangkita.com – Ketua DPR RI Puan Maharani membuka Gebyar Inovasi Pelayanan Kesehatan Rakyat yang diselenggarakan oleh DPP PDI Perjuangan (PDIP). Selain ikut memberi sosialisasi, Ketua DPP PDIP itu juga berinteraksi dengan anak-anak yang dibawa orangtuanya mengikuti penyuluhan.

Gebyar Inovasi Pelayanan Kesehatan Rakyat yang masih dalam rangkaian peringatan Bung Karno tersebut diselenggarakan di Sekolah Partai PDIP, Jl Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Sabtu, (18/6/2022).

PDIP menggelar acara ini karena menyadari pentingnya pencegahan masalah gizi kronis atau stunting pada anak yang masih menjadi momok di Indonesia.

Kegiatan Gebyar Inovasi Pelayanan Kesehatan Rakyat PDIP tak hanya terbuka untuk para kader. Masyarakat, terutama ibu-ibu, diundang untuk menghadiri acara ini.

Setidaknya ada 500 ibu hamil yang mengikuti penyuluhan. Selain itu, ada juga pembekalan dan edukasi dini kepada pasangan muda atau calon pengantin mengenai pentingnya melakukan upaya preventif mencegah stunting pada anak.

Gebyar Inovasi Pelayanan Kesehatan juga memberikan penyuluhan untuk orang tua anak usia di bawah 2 tahun. Puan pun tampak bermain dengan anak-anak yang dibawa orangtuanya sebelum penyuluhan dimulai.

Sambil menyapa para ibu, Puan mengajak anak-anak usia di bawah 2 tahun bernyanyi sambil bertepuk tangan.

“Kalau kau suka hati tepuk tangan, kalau kau suka hati injak bumi, kalau kau suka hati sorak hore,” senandung Puan riang bersama anak-anak di aula Sekolah Partai PDIP yang disulap menjadi area playground.

Mantan Menko PMK ini juga duduk meriung bersama para ibu untuk berbincang mengenai pertumbuhan anak-anak mereka. Puan sesekali tampak berfoto bersama dengan ibu-ibu yang hadir dan anak-anak mereka.

“Terima kasih ibu sudah datang jauh-jauh ke sini untuk mengikuti penyuluhan yang dibuat PDIP,” tuturnya.

Setelah memberi sosialisasi untuk orang tua anak di bawah 2 tahun, Puan lalu memberikan penyuluhan untuk para ibu hamil dan calon pengantin. Ia juga berinteraksi dengan seorang ibu hamil bernama Puji Rahayu dan mengajaknya naik ke atas panggung.

Puan bertanya alasan Puji bersedia mengikuti penyuluhan PDIP. Perempuan asal Jakarta Timur itu datang bersama dua anaknya yang masih kecil, dengan kondisi sudah hamil besar.

“Saya ingin dapat ilmunya, karena saya hamil ini ada pengentalan darah. Ingin tahu apakah bisa melahirkan normal atau tidak,” kata Puji menjawab pertanyaan Puan.

Kepada Puan, Puji mengungkap kehamilan anak ketiganya di luar rencana lantaran tidak ikut KB setelah operasi tumor payudara.

“Katanya abis operasi nggak boleh KB dulu, eh malah kebobolan,” ujar Puji disambut gelak tawa Puan dan peserta penyuluhan lainnya.

“Alhamdulillah ya, malah dikasih rezeki anak,” timpal Puan.

Puan lalu mengingatkan Puji dan ibu-ibu hamil lainnya untuk mengkonsumsi makanan bergizi agar anak yang dikandungnya berkembang dengan baik. Ia juga mengimbau agar ASI diberikan hingga anak usia 24 tahun.

Cucu Proklamator RI Bung Karno itu pun menanyakan apa harapan Puji dari kehamilannya kali ini. Puji lalu mengaku memiliki kekhawatiran tidak bisa melahirkan normal karena penyakit pengentalan darahnya.

“Inginnya lahiran normal tapi dari rumah sakit rujukan belum menerima saya karena pengentalan darah. Kalau dua anak saya sebelumnya lahir di bidan,” curhat ibu berjilbab itu.

“Ya udah saya bayarin lahirannya ya,” jawab Puan.

Puji pun merasa senang atas bantuan Puan. Berkali-kali ia mengucap syukur dan berterima kasih kepada Puan.

“Alhamdulillah bu. Sekalian dapat kado ya bu?” kata Puji disambut tawa Puan.

Puan lantas menggoda Puji. Sebab Puji tampak grogi saat berbincang dengan Puan di atas panggung.

Gemeter bu, sebelahan sama Bu Puan,” ungkap Puji yang kemudian mendapat hadiah uang tunai dari Puan sebagai hadiah untuk anaknya.

Saat penyuluhan, Puan mengatakan masalah stunting di Indonesia harus mendapat perhatian serius. Oleh karena itu, PDIP sering melakukan sosialisasi kesehatan bagi ibu hamil dan anak-anak usia dini.

“Ini salah satu gotong royong dari PDIP bersama dengan Pemerintah untuk mengatasi stuntingz Stunting harus kita atasi sejak dini karena ini menyangkut masa depan bangsa,” jelas Puan.

“Bagaimana anak-anak kita, bayi-bayi kita, nantinya bisa menjadi generasi emas yaitu generasi yang sehat lahir dan batin dan bisa bermanfaat dengan masyarakat,” imbuh perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI itu.

Puan menyebut, PDIP ingin berpartisipasi untuk mengatasi permasalahan stunting di Indonesia. Harapannya, target penurunan stunting pada 2024 nanti bisa terealisasi.

Baca juga: KPAI: Puan Tunjukkan Komitmen Perbaiki Kualitas Tumbuh Kembang Anak Indonesia

“Kami buat penyuluhan agar ibu bisa menjaga anaknya supaya sehat karena ini terkait dengan perkembangan anak,” tutup Puan. [jal/pkt]

Terpopuler

Add New Playlist