Kerusuhan di India Sekarang Lebih Menyeramkan daripada Tahun 1984

Penulis: Mentari Tryana

New Delhi, Padangkita.com – Kerusuhan antar-agama di Ibukota India telah menewaskan setidaknya 37 jiwa, ratusan orang luka-luka, dan permukiman warga muslim pun dibakar termasuk masjid-masjid di New Delhi.

Kerusuhan yang dipicu perbedaan pendapat terhadap UU ‘Anti Muslim’ tersebut pun kini jadi perhatian warga dunia, ini telah mengakibatkan rusaknya kedamaian masyarakat Muslim dan Hindu di India.

Dikutip dari Indiatoday, jika dibandingkan dengan kerusuhan India yang terjadi di tahun 1984 lalu, kerusuhan yang telah membakar berbagai perkampungan muslim ini dinilai jauh lebih menyeramkan.

Berikut penjelasannya.

Tidak ada Ronald Reagan dalam Kerusuhan 1984

Pertanyaan tentang apakah saat kerusuhan 1984 ada Presiden Amerika Ronald Reagan di India saat itu? Dan jawabannya tidak.

Namun, kerusuhan Delhi pada Februari 2020 ini terjadi saat Donald Trump sedang melakukan kunjungan ke India.

Tidak Ada Peringatan Selama 1984

Apakah kerusuhan 1984 merupakan pertikaian antara dua pihak yang bertempur? Tidak. Itu pembantaian. Polisi sebagian besar ‘buang muka’ ketika massa membakar Sikh dan properti mereka di Delhi dan beberapa kota lainnya.

Tidak ada Sajjan Kumar,  politisi India saat itu, yang muncul di hadapan orang-orang Sikh dengan peringatan untuk meninggalkan ibukota pada tahun 1984.

Pada tahun 2020, seorang politisi India, Kapil Mishra turun tangan di bawah pengawalan polisi dengan ancaman kurang ajar sebelum kekerasan meletus.

Tidak Ada Media di Tahun 1984

Ketika 1984 terjadi, hanya ada satu stasiun TV – Doordarshan yang dikelola pemerintah. Selain beberapa publikasi, tidak ada surat kabar lain yang melaporkan pembantaian selama tiga hari.

Anarki Delhi minggu ini terjadi di bawah sorotan penuh stasiun TV, Facebook, Twitter, WhatsApp, dan media internasional yang meliput kunjungan Donald Trump.

Video yang beredar di media sosial pada tahun 2020 menunjukkan polisi bahkan memberikan perlindungan dan memimpin massa yang rusuh. Ada korban-korban kekerasan, hingga jurnalis yang ikut menjadi tumbal.

Terpopuler

Add New Playlist