Kejati Sumbar Nyatakan Berkas Kasus Penembakan Deki Susanto Belum Lengkap

Penulis: Fuadi Zikri

Berita Padang hari ini dan berita Sumbar hari ini: Kejati Sumbar menilai berkas perkara kasus penembakan Deki Susanto belum lengkap atau “P18”.

Padang, Padangkita.com – Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumatra Barat (Sumbar) menilai berkas perkara kasus penembakan Deki Susanto belum lengkap atau “P18”.

Kepala Seksi Penerangan Hukum (Kasipenkum) Kejati Sumbar Yunelda mengatakan, pihaknya telah menerbitkan surat pemberitahuan hasil penyelidikan belum lengkap pada Selasa (23/2/2021) kemarin.

“Masih ‘P18’, kita sudah terbitkan surat pemberitahuan kepada penyidik polisi bahwa berkas tersebut P18 atau belum lengkap,” kata Yunelda di Kejati Sumbar, Rabu (24/2/2021).

Menurut Yunelda, pihaknya telah melakukan pemeriksaan dan penelitian terhadap berkas tersebut sejak diserahkan tahap satu oleh penyidik polisi ke Kejati Sumbar.

Yunelda menyebutkan, menerima berkas kasus tersebut atau Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) dari pihak penyidik polisi pada Selasa (9/2/2021) lalu. Ada dua orang jaksa yang memeriksa dan meneliti berkas tersebut.

“Setelah dinyatakan P18 ini, kita punya rentang waktu tujuh hari untuk menyatakan apakah berkas tersebut P19 (dikembalikan ke penyidik polisi) atau P21 (dinyatakan lengkap),” kata Yunelda.

Dalam rentang waktu tujuh hari itu, pihaknya akan kembali mempelajari ataupun memeriksa dan meneliti berkas tersebut. “Setelah P18 ini, belum tentu P19, bisa saja nanti P21 atau lengkap setelah kami di pelajari lagi,” ungkapnya.

Dalam kasus ini seorang oknum polisi Brigadir KS yang bertugas di Satreskrim Polres Solok Selatan (Solsel), sebagai tersangka. Ia disangka menembak Deki Susanto yang disebut sebagi tersangka kasus judi hingga Deki meninggal dunia Rabu (27/1/2021) lalu.

Baca juga: Fakta Baru, Kuasa Hukum dan Keluarga Sebut Almarhum Deki Susanto dan KS Ada Hubungan Pertemanan

Setelah memeriksa 11 orang saksi, tim penyidik Polda Sumbar merampungkan berkas dan melimpahkannya ke Kejati Sumbar pada Selasa (9/2/2021) lalu. Brigadir KS dijerat dengan Pasal 351 ayat (3) tentang Penganiayaan yang berujung kematian. [pkt]


Baca berita Padang hari ini dan berita Sumbar hari ini hanya di Padangkita.com.

Terpopuler

Add New Playlist