Di Tengah Perang: Kapal Gandum Pertama Ukraina Berlayar di Bawah Kesepakatan Rusia

Penulis: Isran Bastian

Kyiv, Padangkita.com – Di tengah perang yang masih berkecamuk, kapal pertama yang membawa gandum telah meninggalkan pelabuhan Ukraina. Pelepasan ekspor komoditi pangan ini terjadi di bawah kesepakatan penting dengan Rusia.

Dikutip dari BBC, Pejabat Turki dan Ukraina mengatakan, kapal itu meninggalkan pelabuhan selatan Odesa pada Senin pagi (1/8/2022) waktu setempat.

Diketahui, Rusia telah memblokade pelabuhan Ukraina sejak Februari, tetapi kedua belah pihak membuat kesepakatan untuk melanjutkan pengiriman. Kesepakatan tersebut diharapkan dapat meredakan krisis pangan global dan menurunkan harga gandum.

Pihak pemerintahan Turki mengatakan, kapal berbendera Sierra Leone, Razoni, akan berlabuh di pelabuhan Tripoli di Lebanon. Pengiriman lebih lanjut direncanakan selama beberapa minggu mendatang.

Pusat Koordinasi Gabungan, yang didirikan di Istanbul berdasarkan kesepakatan itu, mengatakan kapal itu juga membawa sekitar 26.000 ton jagung dan diperkirakan tiba di perairan Turki untuk diperiksa pada Selasa.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menyambut baik keberangkatan kapal tersebut dan memuji Turki atas perannya dalam bekerja untuk mengimplementasikan perjanjian tersebut.

“Hari ini Ukraina, bersama dengan mitra, mengambil langkah lain untuk mencegah kelaparan dunia,” tulis Menteri Infrastruktur Ukraina Alexander Kubrakov di Facebook.

“Membuka pelabuhan akan memberikan setidaknya $ 1 miliar pendapatan devisa bagi perekonomian dan peluang bagi sektor pertanian untuk merencanakan tahun depan.”

Sementara pemandangan Razoni, dengan burung bangau putih dan lambung biru panjangnya yang disimpan, beringsut ke Laut Hitam yang dipenuhi ranjau merupakan perkembangan yang signifikan, operasi tersebut harus berlangsung untuk periode yang berkelanjutan baik untuk ekonomi Ukraina yang rusak atau puluhan juta. orang di seluruh dunia untuk mendapatkan keuntungan.

Tapi Mr Kubrakov menekankan bahwa 16 kapal lain sedang menunggu untuk berlayar keluar dari pelabuhan di Ukraina selatan, dengan Odesa, Chornomorsk dan Pivdenny diharapkan menjadi tempat utama ekspor.

Kesepakatan bulan lalu – ditengahi oleh PBB dan Turki – membutuhkan waktu dua bulan untuk dicapai dan akan berlangsung selama 120 hari. Itu dapat diperpanjang jika kedua belah pihak setuju.

Blokade gandum Ukraina telah berkontribusi pada krisis pangan global dengan produk berbasis gandum seperti roti dan pasta menjadi lebih mahal, dan harga minyak goreng dan pupuk juga meningkat.

Rusia dan Ukraina bersama-sama memproduksi hampir sepertiga pasokan gandum dunia. Pada tahun 2019 Ukraina menyumbang 16% dari pasokan jagung dunia dan 42% minyak bunga matahari, menurut data PBB.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menyebut pengiriman itu sebagai “bantuan bagi dunia” dan mendesak Moskow untuk “menghormati bagiannya dari kesepakatan”. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan di Moskow bahwa keberangkatan kapal itu merupakan perkembangan yang “sangat positif”.

Para pemimpin internasional menyambut baik pengiriman tersebut, dengan Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss menyebutnya sebagai “langkah pertama yang penting”. Namun juru bicara Uni Eropa Peter Stano mengatakan Rusia harus memastikan “seluruh kesepakatan” dipenuhi untuk melanjutkan ekspor Ukraina ke seluruh dunia.

Berdasarkan ketentuan kesepakatan, Rusia telah setuju untuk tidak menargetkan pelabuhan saat pengiriman sedang transit dan Ukraina telah setuju bahwa kapal angkatan lautnya akan memandu kapal kargo melalui perairan yang telah ditambang.

Seorang insinyur yang bekerja di Razoni mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia khawatir tentang bahaya ranjau laut.

“Kami berharap tidak terjadi apa-apa dan kami tidak melakukan kesalahan. Ini satu-satunya hal yang saya takutkan selama perjalanan ini, sedangkan untuk hal-hal lain, kami terbiasa dengan mereka sebagai pelaut,” kata Abdullah Jendi.

Turki – didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa – akan memeriksa kapal, untuk menghilangkan ketakutan Rusia akan penyelundupan senjata.

Kepercayaan tetap rendah antara pejabat di Kyiv dan Moskow, dan bulan lalu kesepakatan itu dilemparkan ke dalam kekacauan kurang dari 24 jam setelah diumumkan ketika Rusia meluncurkan dua rudal di pelabuhan Odesa.

Baca Juga: Temui Zelenskyy, Presiden Jokowi Yakinkan Indonesia Dorong Perdamaian Ukraina-Rusia

Anggota parlemen Odesa Oleksiy Goncharenko mengatakan kepada BBC bahwa dia memperkirakan pengiriman akan berlanjut dari pelabuhan lain pada hari Selasa tetapi memperingatkan Rusia mungkin mencoba untuk mengganggu mereka dengan tindakan militer lebih lanjut.

“Kami melihat serangan rudal yang mengerikan terhadap Odesa di hari-hari terakhir – itu hanya upaya mereka untuk meningkatkan risiko bagi pemilik kapal, untuk kru, untuk tidak datang ke Odesa,” tutupnya. [*/isr]

Terpopuler

Add New Playlist