BMKG Ingatkan Dampak Equinox 21 September di Sumbar

Penulis:
Seorang warga melintasi banjir di Perumahan Bumi Kasai Permai sambil menggendong anaknya, Senin,21/8/2017). (Foto : Aidil Sikumbang).

Padangkita.com – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengingatkan warga Sumatera Barat akan terjadinya fenomena equinox pada 23 September 2017.

Equinox adalah salah satu fenomena astronomi di mana Matahari melintasi garis khatulistiwa. Secara periodik peristiwa Equinox berlangsung dua kali dalam setahun, yaitu pada 21 Maret dan 23 September.

“Pada 23 September kembali fenomena equinox atau garis edar matahari berada di ekuator di Sumbar,” ujar Kepala Seksi Observasi dan Informasi BMKG Padang Pariaman, Budi Samiaji, Jumat (8/9/2017).

Budi menyebut, fenomena itu berpotensi berdampak secara kecuacaan hingga kategori ekstrim di wilayah Sumatera Barat.

“Kita prediksi ada peningkatan penguapan, sehingga berdampak pada peningkatan potensi hujan di wilayah Sumatera Barat. Jika fenomena ini dibarengi dengan gangguan cuaca lainnya, maka bisa berpotensi terjadinya cuaca ekstrem,” ungkap Budi.

Sebelumnya pada 20-21 Maret 2017, sejumlah daerah di Sumbar terdampak fenomena equinox yang mengakibatkan suhu hingga 36 derjat celsius.

Namun, Equinox bukan merupakan fenomena seperti HeatWave yang terjadi di Afrika dan Timur Tengah yang dapat mengakibatkan peningkatan suhu udara secara besar dan bertahan lama.

Secara umum kondisi cuaca di wilayah Indonesia cenderung masih lembab/basah. Beberapa wilayah Indonesia saat ini sdg memasuki masa/periode transisi/pancaroba. Maka ada baiknya masyarakat tetap mengantisipasi kondisicuaca yang cukup panas dengan meningkatkan daya tahan tubuh dan tetap menjaga kesehatan keluarga serta lingkungan.

Terpopuler

Add New Playlist