AS dan Taliban Damai, Ini Respons Dunia

Penulis: Redaksi

AS dan Taliban menandatangani perjanjian damai di ibukota Qatar, Doha, Sabtu (29/2/2020). Perjanjian itu mengakhiri perang yang berlangsung sejak tahun 2001.

Doha, Padangkita.com – Perwakilan dari pejabat Taliban dan Amerika Serikat telah menandatangani perjanjian di ibukota Qatar, Doha, setelah pembicaraan selama 18 bulan dalam upaya untuk mengakhiri perang terpanjang Washington.

Perjanjian yang ditunggu-tunggu itu memiliki empat poin, termasuk jangka waktu 14 bulan untuk semua pasukan AS dan NATO untuk mundur dari Afghanistan.

Poin-poinnya termasuk jaminan Taliban bahwa tanah Afghanistan tidak akan digunakan sebagai landasan peluncuran yang akan mengancam keamanan AS; peluncuran negosiasi intra-Afghanistan pada 10 Maret; dan gencatan senjata permanen dan komprehensif.

Dilansir Aljazeera, berikut ringkasan reaksi internasional terhadap perjanjian yang ditandatangani pada hari Sabtu (29/2/2020) di hadapan para pejabat tinggi internasional.

PBB

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres menyebut perjanjian itu perkembangan penting dalam mencapai penyelesaian politik yang langgeng di Afghanistan, sambil menekankan pentingnya mempertahankan pengurangan kekerasan secara nasional.

“Sekretaris Jenderal menyambut upaya untuk mencapai penyelesaian politik yang langgeng di Afghanistan. Peristiwa hari ini di Doha dan Kabul menandai perkembangan penting dalam hal ini,” kata juru bicara PBB Stephane Dujarric dalam sebuah pernyataan.

“Sekretaris Jenderal menekankan pentingnya mempertahankan pengurangan kekerasan secara nasional, untuk kepentingan semua warga Afghanistan. Dia mendorong upaya berkelanjutan oleh semua pihak untuk menciptakan lingkungan yang memungkinkan bagi negosiasi intra-Afghanistan dan proses perdamaian yang komprehensif.”

Qatar

Menyinggung upacara penandatanganan, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani, menteri luar negeri Qatar, mengatakan mediasi Qatar membantu membuat penandatanganan perjanjian tersebut mungkin.

“Kami berharap perjanjian bersejarah ini akan berkontribusi untuk mencapai perdamaian, stabilitas dan kemakmuran di kawasan dan dunia,” katanya.

Arab Saudi

Dalam sebuah pernyataan, kementerian luar negeri Arab Saudi mengatakan pihaknya berharap perjanjian itu akan mengarah pada gencatan senjata yang komprehensif dan permanen dan perdamaian nasional di Afghanistan.

NATO

NATO mengatakan pihaknya menyambut kemajuan yang dibuat dan mengumumkan bahwa kesepakatan itu akan mengarah pada pengurangan kehadiran militer aliansi di Afghanistan.

“Kemajuan baru-baru ini pada perdamaian telah mengantar pada pengurangan kekerasan dan membuka jalan bagi negosiasi intra-Afghanistan … untuk mencapai kesepakatan damai yang komprehensif,” kata sekutu NATO dalam sebuah pernyataan. “Kami menyerukan Taliban untuk merangkul kesempatan ini untuk perdamaian.”

“Dalam konteks ini, aliansi dan mitranya dalam Misi Dukungan Tegas akan menerapkan penyesuaian berbasis kondisi, termasuk pengurangan kehadiran militer kami,” tambah pernyataan itu.

Sekutu NATO sekarang mengharapkan dimulainya pembicaraan di Afghanistan yang mengarah ke perjanjian damai abadi yang mengakhiri kekerasan, melindungi hak asasi manusia, menegakkan aturan hukum “dan memastikan bahwa Afghanistan tidak pernah lagi berfungsi sebagai surga yang aman bagi teroris”.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyatakan perjanjian tersebut sebagai “langkah pertama menuju perdamaian abadi”.

“Cara menuju perdamaian itu panjang dan sulit. Kami harus siap menghadapi kemunduran, perusak, tidak ada cara mudah untuk perdamaian tetapi ini adalah langkah pertama yang penting,” kata mantan perdana menteri Norwegia itu kepada wartawan di Kabul.

Pakistan

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyambut baik penandatanganan perjanjian, dengan mengatakan itu adalah awal dari “proses rekonsiliasi”.

“Kami menyambut Perjanjian Doha yang ditandatangani antara AS & Taliban. Ini adalah awal dari proses perdamaian & rekonsiliasi untuk mengakhiri dekade perang & penderitaan rakyat Afghanistan. Saya selalu menyatakan bahwa solusi pol, tidak peduli betapa rumitnya, adalah satu-satunya jalan menuju perdamaian yang bermakna, “kata Khan dalam sebuah posting Twitter .

“Sekarang, semua pemangku kepentingan harus memastikan bahwa spoiler tetap terjaga. Doa saya untuk perdamaian bagi rakyat Afghanistan yang telah menderita 4 dekade pertumpahan darah,” katanya.

“Pakistan berkomitmen untuk memainkan perannya dalam memastikan perjanjian itu berhasil & berhasil membawa perdamaian ke Afghanistan.”

Taliban

Mullah Abdul Ghani Baradar, kepala kantor politik Taliban di Qatar, mengatakan dalam komentar singkat bahwa kelompok itu “berkomitmen untuk mengimplementasikan perjanjian ini”.

“Saya meminta semua warga Afghanistan untuk bekerja jujur ​​demi perdamaian dan berkumpul di meja perundingan perdamaian.” Dia menambahkan bahwa dia berharap penarikan semua pasukan asing dari Afghanistan akan memungkinkan semua warga Afghanistan “memiliki kehidupan yang damai di bawah hukum Islam.”

Dalam sebuah pernyataan, Taliban mengatakan telah mencapai kesepakatan “tentang penghentian pendudukan Afghanistan”.

“Kesepakatan tentang penarikan penuh semua pasukan asing dari Afghanistan dan tidak pernah campur tangan dalam urusannya di masa depan tidak diragukan lagi merupakan pencapaian besar,” tambahnya.

Amerika Serikat

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Presiden AS Donald Trump memuji kesepakatan itu dan mengatakan ia akan secara pribadi bertemu para pemimpin Taliban “dalam waktu yang tidak terlalu lama”.

Berbicara pada konferensi pers di Gedung Putih, Trump mengatakan tetangga Afghanistan harus membantu menjaga stabilitas setelah perjanjian.

“Sudah saatnya setelah bertahun-tahun untuk pergi dan membawa orang-orang kita kembali ke rumah. Kami ingin membawa orang kembali ke rumah,” katanya. “Kami baru saja menandatangani perjanjian yang menempatkan kami pada posisi untuk menyelesaikannya dan membawanya ke sekitar 8.000 tentara,” tambah Trump.

“Jika hal-hal buruk terjadi kita akan kembali … kembali dengan kekuatan yang belum pernah dilihat siapa pun,” kata Trump.

Berbicara dari upacara di Doha sebelumnya, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo meminta Taliban untuk menghormati komitmennya.

“Saya tahu akan ada godaan untuk menyatakan kemenangan, tetapi kemenangan bagi rakyat Afghanistan hanya akan tercapai ketika mereka dapat hidup dalam damai dan makmur,” kata Pompeo.

Pompeo mengatakan dia masih tersentuh oleh serangan 11 September dan bangga dengan apa yang telah dilakukan AS di Afghanistan meskipun dia menekankan bahwa AS harus realistis tentang pilihan-pilihannya.

“Saya sama marahnya dengan peristiwa 11 September karena saya adalah hari ketika saya menyaksikan al-Qaeda merobohkan Menara Kembar di TV,” kata Pompeo kepada wartawan.

“Kami tidak akan menyia-nyiakan apa yang telah mereka dan kalian menangkan melalui keringat darah dan air mata,” katanya. (Aljazeera/afp)


Baca berita terbaru hanya di Padangkita.com.

Terpopuler

Add New Playlist