AS dan Taliban Damai

Pasukan AS dan NATO akan keluar dari Afghanistan paling lambat 14 Bulan

Penulis: Redaksi

Doha, Padangkita.com – Pejabat AS dan perwakilan Taliban menandatangani perjanjian setelah berbulan-bulan negosiasi di Doha ibukota Qatar yang bertujuan mengakhiri perang terpanjang Amerika Serikat, yang bertempur di Afghanistan sejak 2001.

Perjanjian hari Sabtu, yang ditandatangani di Doha di hadapan para pemimpin dari Pakistan, Qatar, Turki, India, Indonesia, Uzbekistan dan Tajikistan, akan membuka jalan bagi AS untuk secara bertahap menarik pasukannya.

Kedua pihak telah lama berselisih mengenai permintaan AS untuk gencatan senjata sebelum penandatanganan perjanjian, yang memiliki empat poin: jangka waktu 14 bulan untuk penarikan semua pasukan AS dan NATO dari Afghanistan; Taliban menjamin bahwa wilayah Afghanistan tidak akan digunakan sebagai landasan peluncuran yang akan mengancam keamanan AS; peluncuran negosiasi intra-Afghanistan pada 10 Maret; dan gencatan senjata permanen dan komprehensif.

Diberitakan Aljazeera, dalam sebuah pernyataan, Taliban mengatakan telah mencapai kesepakatan “tentang penghentian pendudukan Afghanistan”.

“Kesepakatan tentang penarikan penuh semua pasukan asing dari Afghanistan dan tidak pernah campur tangan dalam urusannya di masa depan tidak diragukan lagi merupakan pencapaian besar,” tambahnya.

Baca juga: Desak Rusia dan Suriah Mundur, NATO Berikan Dukungan Penuh untuk Turki

Sebelumnya pada hari Sabtu, Taliban memerintahkan semua pejuangnya untuk menghentikan pertempuran dan “menahan diri dari serangan”.

Mohammed Naeem, seorang perwakilan Taliban di Doha, menggambarkan perjanjian itu sebagai “langkah maju”.

“Dengan kesepakatan ini, berakhirlah perang di Afghanistan,” katanya kepada Al Jazeera.

Sementara itu, Sekretaris Negara AS Mike Pompeo meminta Taliban untuk menghormati komitmennya.

“Saya tahu akan ada godaan untuk menyatakan kemenangan, tetapi kemenangan bagi rakyat Afghanistan hanya akan tercapai ketika mereka bisa hidup damai dan makmur,” katanya pada upacara Doha.

Penarikan pasukan

Beberapa menit sebelum perjanjian ditandatangani, sebuah pernyataan bersama yang dirilis oleh AS dan pemerintah Afghanistan mengatakan pasukan AS dan NATO akan mundur dari Afghanistan dalam waktu 14 bulan.

Sekitar 14.000 tentara AS dan sekitar 17.000 tentara dari 39 sekutu NATO dan negara-negara mitra ditempatkan di Afghanistan dalam peran non-tempur.

“Amerika Serikat akan mengurangi jumlah pasukan militer AS di Afghanistan menjadi 8.600 dan mengimplementasikan komitmen lain dalam perjanjian AS-Taliban dalam waktu 135 hari setelah pengumuman deklarasi bersama ini dan perjanjian AS-Taliban,” kata pernyataan bersama itu.

Ia menambahkan bahwa pemerintah Afghanistan akan terlibat dengan Dewan Keamanan PBB “untuk menghapus anggota Taliban dari daftar sanksi pada 29 Mei”.

“Tidak ada kesepakatan yang sempurna, dan kesepakatan AS-Taliban tidak terkecuali,” kata Robert Malley, presiden dan CEO International Crisis Group .

“Tetapi itu merupakan langkah paling penuh harapan untuk mengakhiri perang yang telah berlangsung dua dekade dan merenggut banyak nyawa orang Amerika dan khususnya Afghanistan. Itu harus dirayakan, didukung dan dibangun untuk mencapai perdamaian intra-Afghanistan yang asli.”

Pembicaraan itu diluncurkan pada 2018 sebagai bagian dari dorongan oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump untuk mencapai kesepakatan dengan Taliban, yang telah memerangi pasukan pimpinan AS di Afghanistan sejak digulingkan dari kekuasaan pada 2001.

Perjanjian itu juga mengusulkan dialog intra-Afghanistan dengan pemerintah di Kabul dan pembebasan 5.000 anggota Taliban dari penjara.

Taliban sejauh ini menolak untuk berbicara dengan pemerintah Afghanistan yang didukung Barat, dengan mengatakan itu adalah “rezim boneka”.

Pembicaraan intra-Afghanistan akan dimulai pada 10 Maret tetapi tidak ada rincian khusus yang diberikan.

“Pengurangan kekerasan” selama seminggu di antara Taliban, AS dan pasukan keamanan Afghanistan melihat penurunan tiba-tiba dalam kekerasan dan korban di seluruh negeri setelah mulai berlaku pada 22 Februari.

Taliban sekarang mengendalikan atau memegang pengaruh atas lebih banyak wilayah Afghanistan daripada di mana pun sejak 2001 dan telah melakukan serangan hampir setiap hari terhadap pos-pos militer di seluruh negeri.

Kedua pihak berada di ambang penandatanganan perjanjian perdamaian pada bulan September ketika Trump tiba-tiba membatalkan pembicaraan setelah serangan Taliban menewaskan seorang tentara Amerika.

Trump telah lama menyatakan keinginannya untuk membawa pulang tentara AS dan mengakhiri perang terpanjang di negara itu saat ia berupaya terpilih kembali pada tahun 2020.

Lebih dari 100.000 warga Afghanistan telah terbunuh atau terluka sejak 2009 ketika Misi Bantuan PBB di Afghanistan mulai mendokumentasikan korban. (Aljazeera/afp)


Baca berita terbaru hanya di Padangkita.com.

Terpopuler

Add New Playlist