Tertinggi di Asia Tenggara, Utang Luar Negeri Indonesia Kembali Catat Kenaikan

Penulis: Mentari Tryana

Jakarta, Padangkita.com – Utang Luar Negeri Indonesia kembali mengalami peningkatan. Bank Indonesia (BI) mencatat posisi Utang Luar Negeri pada akhir Agustus 2020 sebesar 413,4 miliar dollar AS atau setara Rp 5.787 triliun (asumsi 1 dollar AS = Rp 14.000). Posisi itu meningkat 5,7 persen dibandingkan posisi akhir Juli lalu.

Berdasarkan keterangan pers BI yang dikutip dari Suara.com, ULN tersebut terdiri dari ULN sektor publik (Pemerintah dan Bank Sentral) sebesar 203,0 miliar dollar AS dan ULN sektor swasta (termasuk BUMN) sebesar 210,4 miliar dollar AS.

Baca Juga

Dari sisi, ULN Pemerintah yang tumbuh 3,4 persen (yoy) terutama didorong oleh penarikan sebagian komitmen pinjaman dari lembaga multilateral yang memberikan dukungan kepada Indonesia untuk menangani pandemi Covid-19 dan Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

Adapun struktur ULN pemerintah disumbang oleh sektor jasa kesehatan dan kegiatan sosial (23,7 persen dari total ULN Pemerintah), sektor konstruksi (16,5 persen).

Sektor jasa pendidikan (16,5 persen), dan sektor administrasi pemerintah, pertahanan, dan jaminan sosial wajib (11,8 persen), serta sektor jasa keuangan dan asuransi (11,6 persen).

Baca juga: Utang Luar Negeri Indonesia Terbesar Ke-7 di Dunia

Sementara itu, ULN swasta pada Agustus 2020 juga mengalami peningkatan yang tercatat sebesar 7,9 persen (yoy).

Perkembangan ini dipengaruhi pertumbuhan ULN perusahaan bukan lembaga keuangan (PBLK) dan ULN lembaga keuangan (LK) masing-masing sebesar 10,3 persen (yoy) dan 0,4 persen (yoy).

Sebagian besar penarikan ULN swasta pada Agustus 2020 digunakan untuk membiayai kegiatan investasi perusahaan.

Beberapa sektor dengan pangsa ULN terbesar, yakni mencapai 77,5 persen dari total ULN swasta, adalah sektor jasa keuangan & asuransi, sektor pengadaan listrik, gas, uap/air panas & udara dingin (LGA), sektor pertambangan & penggalian, dan sektor industri pengolahan.

Namun demikian, struktur ULN Indonesia tetap sehat dengan rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada akhir Agustus 2020 sebesar 38,5 persen.

Struktur ULN Indonesia tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang dengan pangsa 89 persen dari total ULN.

Dalam rangka menjaga agar struktur ULN tetap sehat, Bank Indonesia dan Pemerintah terus meningkatkan koordinasi dalam memantau perkembangan ULN, didukung dengan penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya.

Utang Luar Negeri Indonesia Tertinggi di Asia Tenggara

Sebelumnya, Bank Dunia telah merilis laporan International Debt Statistics (IDS) 2021 atau Statistik Utang Internasional. Utang luar negeri Indonesia berada di peringkat pertama tertinggi di antara negara-negara berpendapatan rendah-menengah di regional Asia Tenggara.

Utang luar negeri Indonesia tercatat mencapai US$ 402,08 miliar atau sekitar Rp 5.940 triliun pada tahun 2019.

Berikut daftar negara-negara Asia Tenggara berpendapatan rendah-menengah dengan utang luar negeri terbesar pada tahun 2019.

1. Indonesia US$ 402,08 miliar atau sekitar Rp 5.940 triliun.
2. Thailand US$ 180,23 miliar atau sekitar Rp 2.662 triliun.
3. Vietnam US$ 118.49 miliar atau sekitar Rp 1.750 triliun.
4. Filipina US$ 83,66 miliar atau sekitar Rp 1.236 triliun.
5. Laos US$ 16,68 miliar atau sekitar Rp 246 triliun
6. Kamboja US$ 15,32 miliar atau sekitar Rp 226 triliun
7. Myanmar US$ 11,11 miliar atau sekitar Rp 164 triliun
8. Timor-Leste US$ 203,4 juta atau sekitar Rp 3 triliun. [*/try]


Baca berita terbaru hanya di Padangkita.com

Terpopuler

Add New Playlist