Tak Dijemput, Puluhan Wisatawan Terdampar di Pulau Angso Duo Pariaman

Berita Pariaman hari ini dan berita Sumbar hari ini: Pemko Pariaman mengoptimalkan potensi wisata pantai dan pulaunya

Pulau Angso Duo Pariaman. (Foto : Twitter)

Lampiran Gambar

Pulau Angso Duo Pariaman. (Foto : Twitter)

PadangKita - Puluhan wisatawan yang tengah berlibur di Pulau Angso Duo, Kota Pariaman, Sumatera Barat, Minggu (2/4/2017), tidak bisa kembali ke darat karena ketiadaan kapal yang menjemput.

Kapal yang mengantar mereka menuju pulau tersebut tidak kembali untuk menjemput mereka. Padahal sejumlah pengunjung masih berada di pulau tersebut.

"Ada 41 orang yang menunggu untuk dijemput dari jam 5 sore, tapi kapal tidak ada. Padahal katanya, kapal paling lambat akan menjemput jam 6," kata Anton Putra, salah seorang wisatawan yang terdampar.

Anton mengatakan bahwa dia pergi bersama 16 orang rekan-rekannya dan berangkat dari Pantai Gandoriah sekira jam 15.00 WIB dengan tiket Rp40.000/kepala. Menurutnya, harga tiket tersebut adalah biaya transportasi kapal pulang pergi.

Namun setelah jam 18.00 WIB tidak ada satu pun kapal yang menjemput mereka. Anton dan beberapa rekan-rekannya pun mengaku khawatir dan cemas.

Hingga pukul 18.25 WIB, Anton dan sejumlah pengunjung yang lain masih menunggu kedatangan kapal di ujung dermaga. Namun tidak kunjung ada kapal yang datang.

Menurut Anton, ada dua kapal yang akhirnya datang. Dua kapal tersebut datang lewat dari pukul 18.30 WIB dan ternyata yang datang menjemput mereka adalah dari tim sar setempat.

Pulau Angso Duo merupakan destinasi wisata di Kota Pariaman yang cukup terkenal. Lokasinya sekira 1 kilometer dari bibir Pantai Gondoriah. Oleh karena itu, wisatawan yang melancong umumnya tidak ada yang menginap.

Mereka bisa berangkat pada pagi hari dan kembali pada sore hari dengan menggunakan jasa kapal yang dikendalikan oleh warga setempat.

Akan tetapi pengelolaan kapal belum terorganisir dengan baik. Kapal yang membawa tamu ke pulau Angso Duo tidak langsung otomatis bertanggungjawab membawa mereka kembali ke daratan.

Sistemnya, wisatawan yang mau kembali ke daratan, bebas menaiki kapal apa saja yang datang menjemput dan tanpa dikenakan biaya lagi. (yose Hendra)

Tag:

Baca Juga

Pemkab Pessel Terima Penghargaan bidang Pengadaan Barang dan Jasa dari LKPP RI
Pemkab Pessel Terima Penghargaan bidang Pengadaan Barang dan Jasa dari LKPP RI
Pohon Tumbang Timpa Pengendara Motor di Jalan Jembatan Baru Kuranji, Satu Orang Luka Ringan
Pohon Tumbang Timpa Pengendara Motor di Jalan Jembatan Baru Kuranji, Satu Orang Luka Ringan
419 PNS Pemprov Sumbar Pensiun, Gubernur Mahyeldi Serahkan Piagam Penghargaan
419 PNS Pemprov Sumbar Pensiun, Gubernur Mahyeldi Serahkan Piagam Penghargaan
Sertifikat Halal Makanan Instalasi Gizi RSAM, Hasil Pengembangan Ekonomi Syariah - Industri Halal
Sertifikat Halal Makanan Instalasi Gizi RSAM, Hasil Pengembangan Ekonomi Syariah - Industri Halal
Kejar Target Prevalensi Stunting 14 Persen, Gubernur Mahyeldi: Perlu Strategi Baru
Kejar Target Prevalensi Stunting 14 Persen, Gubernur Mahyeldi: Perlu Strategi Baru
Banyak Irigasi di Sumbar Rusak Akibat Bencana, Pasokan Pangan ke Provinsi Riau Ikut Terganggu
Banyak Irigasi di Sumbar Rusak Akibat Bencana, Pasokan Pangan ke Provinsi Riau Ikut Terganggu