Sumbar Raih Penghargaan Provinsi Peduli HAM bersama 15 Kabupaten/Kota, Ini Daftarnya

Sumbar Raih Penghargaan Provinsi Peduli HAM bersama 15 Kabupaten/Kota, Ini Daftarnya

Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah menerima penghargaan Provinsi Peduli HAM bersama 15 bupati/wali kota dari Kemenkumham. [Foto: Dok. Biro Adpim Sumbar]

Padang, Padangkita.com - Gubernur Sumatra Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah menegaskan bahwa Indonesia, dan Sumbar secara khusus adalah daerah toleran yang menjunjung tinggi penerapan hak asasi manusia (HAM).

Hal itu disampaikan Mahyeldi saat Peringatan ke-75 Hari HAM Internasional di Kantor Wilayah Kemenkumham, Senin (18/12/2023).

Dalam kesempatan itu, Gubernur Mahyeldi juga menerima Piagam Penghargaan sebagai Provinsi Peduli HAM atas Kinerja Pemerintah Daerah (Pemda) tahun 2022 dari Kemenkumham. Mahyeldi sekaligus menyerahkan penghargaan serupa kepada 15 bupati/wali kota di Sumbar.

"Semangat peringatan Hari HAM Internasional harus kita alirkan ke seluruh lapisan masyarakat. Sebab, jangankan berbeda suku, beradik kakak saja kita bisa berbeda pandangan. Namun, Nabi Muhammad SAW telah mewariskan kepada kita pemahaman soal perbedaan, hak asasi, serta begitu pentingnya harmonisasi," ungkap Gubernur.

Pemprov Sumbar sendiri, kata Mahyeldi, bersama Pemda Kabupaten/Kota terus berkomitmen memenuhi hak masyarakat, termasuk segala sesuatu yang berkaitan dengan pemenuhan HAM. Gubernur menekankan, Indonesia adalah negara yang paling baik dalam penerapan toleransi dan pemenuhan HAM.

"Terkait peringatan tahun ini mengusung tema 'Harmoni dalam Keberagaman - #BedaUntukBersatu'. Kita menyadari, Indonesia terdiri dari berbagai pulau, dengan latar belakang suku, ras, yang juga berbeda-beda. Akan tetapi, keutuhan NKRI senantiasa kita jaga dan pertahankan. Oleh karena itu, kita perlu tegaskan bahwa negara kita adalah negara yang paling baik dalam menerapkan toleransi dan pemenuhan HAM," kata Mahyeldi.

Kepala Kanwil Kemenkumham Sumbar, Haris Sukamto dalam sambutannya menyebutkan, penilaian terhadap Pemda peduli HAM terus dilakukan setiap tahun pada bulan Desember.

Penilaian didasarkan pada berbagai kegiatan serta rangkuman penilaian dari Kemenkumham. Ia menyebutkan, untuk penilaian tahun 2022 yang hasilnya diserahkan pada tahun ini, sebanyak 15 kabupaten/kota di Sumbar berhasil meraih prediket Peduli HAM.

"Selamat dan apresiasi kami sampaikan atas kerja keras Pemprov Sumbar dan Pemda Kabupaten/Kota dalam menunjukkan kepeduliannya terhadap pentingnya HAM. Kita berharap, penghargaan ini bukan sekadar prestise," kata Haris.

Baca juga: Gubernur Mahyeldi Berharap ‘Bagodang’ Jadi Ikon Menarik Wisatawan Nasional - Mancanegara

Selain Gubernur Sumbar, penghargaan serupa juga diterima oleh Bupati Solok Selatan, Agam, Padang Pariaman, Dharmasraya, Pasaman Barat, Solok, Sijunjung, Limapuluh Kota, dan Bupati Tanah Datar.

Kemudian, penghargaan juga diterima Wali Kota Sawahlunto, Padang, Pariaman, Bukittinggi, Wali Kota Solok. [*/adpsb]

*) BACA informasi pilihan lainnya dari Padangkita di Google News

Baca Juga

58 Rumah Korban Bencana akan Direlokasi ke Lahan BBI, Gubernur Minta Persiapan Disegerakan
58 Rumah Korban Bencana akan Direlokasi ke Lahan BBI, Gubernur Minta Persiapan Disegerakan
Gubernur Mahyeldi Serukan Kepedulian Sosial di Tengah Masyarakat Entaskan Kemiskinan
Gubernur Mahyeldi Serukan Kepedulian Sosial di Tengah Masyarakat Entaskan Kemiskinan
Serahkan Sapi di Solok, Audy: ‘Tebar Kurban ASN – BUMD' Wujud Hadirnya Pemerintah
Serahkan Sapi di Solok, Audy: ‘Tebar Kurban ASN – BUMD' Wujud Hadirnya Pemerintah
Sapi Kurban Presiden Jokowi Seberat 1 Ton Diserahkan kepada Pengurus Masjid Raya Sumbar
Sapi Kurban Presiden Jokowi Seberat 1 Ton Diserahkan kepada Pengurus Masjid Raya Sumbar
Khatib Shalat Idul Adha di Masjid Raya Sumbar, Mahyeldi Ingatkan Pentingnya Fondasi Tauhid
Khatib Shalat Idul Adha di Masjid Raya Sumbar, Mahyeldi Ingatkan Pentingnya Fondasi Tauhid
82,4% Masyarakat Sumbar Puas dengan Kinerja Mahyeldi, Ini Respons Gubernur
82,4% Masyarakat Sumbar Puas dengan Kinerja Mahyeldi, Ini Respons Gubernur