Rawan Bencana, Pemkab Agam Selenggarakan Pelatihan Jitu Pasna

Berita Agam, alur Alternatif Padang-Bukittinggi Via Malalak Ditutup karena Longsor, Agam, Sumbar, Sumatra Barat Hari Ini

Ilustrasi longsor [Foto: Ist]

Berita Agam hari ini dan berita Sumbar hari ini: Pemkab Agam menggelar pelatihan Jitu Pasna dan hitung cepat pasca bencana

Bukittinggi, Padangkita.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Agam menggelar pelatihan Pengkajian Kebutuhan Pasca Bencana (Jitu Pasna) dan hitung cepat pasca bencana, Senin (29/3/2021).

Kabid RR BPBD Kabupaten Agam, Rinaldi mengatakan pelatihan ini untuk meningkatkan kapasitas personel khususnya tim teknis Jitu Pasna dan KSB.

“Tujuan dari kegiatan ini adalah, meningkatkan kapasitas personel khususnya tim teknis Jitu Pasna dan KSB. Memberikan pengetahuan bagaimana cara mengkaji kebutuhan, penyusunan reaksi rehabilitasi dan rekontruksi pasca bencana secara cepat, tepat, dan terpadu. Serta meningkatkan pengetahuan mengenai pengkajian kebutuhan Pasna, mampu menyusun dokumen rencana aksi rehabilitasi dan rekontruksi Pasna,” katanya.

Dikatakan, program rehabilitasi dan rekontruksi akibat dampak bencana, merupakan upaya yang dilakukan dalam rangka penanggulangan bencana pada tahap pasca bencana.

“Sedangkan Jitu Pasna adalah, suatu rangkaian kegiatan pengkajian dan penilaian akibat bencana analisis dampak dan perkiraan kebutuhan yang akan menjadi dasar bagi penyusunan reaksi rehabilitasi dan rekontruksi,” jelasnya.

Sementata itu, Bupati Agam diwakili Sekda Agam, Martias Wanto mengatakan, Kabupaten Agam merupakan salah satu kabupaten yang rawan bencana Alam.

“Bencana yang sering terjadi seperti gempa bumi, tanah longsor, banjir, angin puting beliung, kebakaran, tubo balerang di Danau Maninjau dan lain sebagainya,” ujarnya.

Menurutnya, penanganan pasca bencana rehabilitasi dan rekontruksi dari akibat bencana tersebut, belum tertangani dengan baik.

“Oleh sebab itu, ini perlu menjadi perhatian kita bersama, agar dapat meminimalisir kerugian dari bencana yang terjadi maupun yang akan terjadi,” jelasnya.

Dijelaskan, pelaksanaan penanggulangan bencana harus mempunyai strategi dalam rangka mempersingkat waktu tanggap darurat, khususnya pada masa krisis yang memiliki waktu relatif singkat, serta mengurangi dampak negatif akibat bencana yang timbul secara cepat, tepat, efektif dan efisien.

Kepada peserta pelatihan, Martias Wanto berpesan agar dapat mengikuti pelatihan tersebut dengan seksama, sehingga dapat meningkatkan pengetahuan mengenai pengkajian kebutuhan pasca bencana, dan mampu menyusun dokumen rencana aksi rehabilitasi dan rekontruksi pasca bencana.

Dengan pelatihan ini, tambahnya, peserta dapat menciptakan konsep penyelenggaraan rehabilitasi dan rekontruksi pasca bencana.

“Apa bila terjadi bencana, diharapkan secepatnya dilakukan kajian kerusakan, kerugian, yang menyangkut aspek pemukiman, infrastruktur, ekonomi, sosial, dan lintas sektor lainnya,”jelasnya.

Baca Juga: Hingga 17 Desember Terjadi 194 Bencana Alam di Agam

Kegiatan ini digelar selama 3 hari, mulai 29 Maret sampai 1 April 2021, diikuti sebanyak 52 orang peserta yang terdiri dari tim kerja Jitu Pasna dan Kelompok Siaga Bencana (KSB) se-Kabupaten Agam. [*/abe]


Baca berita Agam hari ini dan berita Sumbar hari ini hanya di Padangkita.com.

Baca Juga

Tinjau Sejumlah Lokasi Rawan Bencana dan Kawasan Blind Spot di Agam, Ini Janji Gubernur
Tinjau Sejumlah Lokasi Rawan Bencana dan Kawasan Blind Spot di Agam, Ini Janji Gubernur
Bertemu Para Kepsek di Agam, Gubernur Mahyeldi Bahas soal Generasi Muda Berkarakter
Bertemu Para Kepsek di Agam, Gubernur Mahyeldi Bahas soal Generasi Muda Berkarakter
Gubernur Mahyeldi Apresiasi Kemurahan Hati Masyarakat yang Hibahkan Tanah SMK di Malalak
Gubernur Mahyeldi Apresiasi Kemurahan Hati Masyarakat yang Hibahkan Tanah SMK di Malalak
38 Sekolah Sekitar Gunung Marapi di Agam Tiadakan Kegiatan Luar Ruangan
38 Sekolah Sekitar Gunung Marapi di Agam Tiadakan Kegiatan Luar Ruangan
Di Agam, Andre Rosiade Ajak Ribuan Warga Pilih yang Menang, Insya Allah Prabowo-Gibran
Di Agam, Andre Rosiade Ajak Ribuan Warga Pilih yang Menang, Insya Allah Prabowo-Gibran
Produksi Udang Vaname Agam Capai 1.431 Ton, Sebagian Besar Diekspor ke Negara Tetangga
Produksi Udang Vaname Agam Capai 1.431 Ton, Sebagian Besar Diekspor ke Negara Tetangga