Puan Tanam Padi Bareng Petani di Provinsi Bali

Penulis: Isran Bastian

Badung, Padangkita.com – Dalam kunjungan kerjanya di Provinsi Bali, Ketua DPR RI, Puan Maharani turut meninjau lokasi pertanian di Kabupaten Badung. Pada kesempatan ini Puan ikut menanam padi bersama petani.

Kegiatan menanam padi tersebut diselenggarakan di Desa Adat Sedang, Abiansamel, Badung, Rabu (28/9/2022). Puan menanam padi jenis Inpari 32 yang menghasilkan 7-9 per ton beras per hektare-nya.

Bersama 10 petani Desa Sedang, Puan menanam bibit padi diselingi obrolan ringan. Sesekali, tampak mereka tertawa karena obrolan dibalut canda.

Panita acara sempat khawatir baju Puan akan kotor karena tanah di lahan pertanian tersebut cukup dalam. Bahkan sepatu boot milik Puan jeblos masuk ke tanah.

“Namanya nanam di sawah ya pasti kotor,” kata Puan santai membuat para petani tergelak.

Ketua Kelompok Tani/Subak Pasekan Desa Sedang, Agus Gede Widita mengungkap, pertanian di daerahnya saat ini kembali bangkit sebagai dampak positif dari pandemi Covid-19. Sebab setelah pariwisata Bali terpuruk akibat Covid-19, masyarakat yang sebelum pandemi bekerja di sektor pariwisata akhirnya kembali ke kampung untuk bertani.

“Hasilnya ketahanan pangan meningkat, membantu perekonomian warga dari hasil-hasil pertanian. Mudah-mudahan dengan Mbak Puan Maharani menanam, rakyat akan memanen lebih banyak lagi,” terang Agus.

Setelah menanam padi, Puan lalu meninjau pameran UMKM hasil produksi pertanian setempat, mulai dari sayuran, padi, hingga beras. Ia pun memuji hasil pertanian Desa Sedang, apalagi sayur-sayurannya terlihat sangat bagus.

“Sayuran di sini seger-seger dan besar-besar,” ujar Puan sambil memborong produk hasil pertanian yang dipamerkan seperti kacang merah, terong, dan timun.

Usai meninjau pameran hasil tani, perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI itu berdialog dengan warga. Ada lebih dari 2.000 warga yang hadir dalam dialog bersama Puan.

Puan kemudian memanggil sejumlah warga untuk berbincang langsung dengannya di atas podium. Salah satunya adalah Ketut Raka, petani kembang yang juga berjualan sesajen.

Ketut Raka bercerita harga bunga saat ini sangat murah. Sementara ia membutuhkan cukup dana karena anaknya sakit folio. Puan lalu memberikan bantuan kursi roda.

Pemangku Desa Adat setempat, Gusti Ngurah Jaya Putra juga menyampaikan aspirasinya di hadapan Puan. Menurutnya, masalah pertanian di Desa Sedang adalah banyak sampah buangan di irigasi.

“Kami ingin ada tempat pembuangan sampah (TPS). Kami sudah merelakan tanah desa untuk TPS tapi belum ada dana untuk membangun,” tutur Ngurah Jaya.

Puan lalu berjanji akan membantu menyampaikan aspirasi mengenai TPS kepada pihak Pemerintah. Apalagi Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) memiliki program seperti itu.

“Saya akan tindaklanjuti supaya nanti ada mesin pengolahan sampah di sini,” ucap Puan.

Sejumlah petani juga mengeluhkan kurangnya subsidi pertanian karena anggaran pemerintah di-refocusing untuk kesehatan, termasuk dikuranginya komoditi pupuk. Puan menyatakan akan mendorong Pemerintah untuk meningkatkan bantuan bagi para petani.

“Saya akan hadirkan solusi yang jelas dan yang nyata sesuai dengan kewenangan DPR-RI. Bapak Ibu petani selama ini sudah menjadi sumber kehidupan rakyat Indonesia, petani juga sudah berjasa turut menjaga tingkat inflasi,” sebut mantan Menko PMK itu.

“Bahkan saya mendapat informasi bahwa di Bali produk pertanian justru menjadi roda perputaran ekonomi di Bali,” imbuh Puan.

Puan pun mengapresiasi petani di Badung yang turut terlibat dalam sektor hilir pertanian melalui produk-produk UMKM.

Baca Juga: Ahmadi Noor Supit Resmi Jadi Anggota BPK, Puan Maharani Ingatkan Ini

“Karena nilai tambahnya memang besar di hilir,” tutup cucu Proklamator RI Bung Karno itu. [jal/isr]

 

*) BACA informasi pilihan lainnya dari Padangkita di Google News

Terpopuler

Add New Playlist