Polresta Padang Tingkatkan Kewaspadaan dan Antisipasi Paham Radikalisme di Tengah Masyarakat

Polresta Padang Tingkatkan Kewaspadaan dan Antisipasi Paham Radikalisme di Tengah Masyarakat

Puluhan orang dari perwakilan berbagai LSM, Ormas, RT/RW, dan seluruh elemen masyarakat tengah mengikuti kegiatan Sosialisasi Pencegahan Paham Radikalisme Tahun 2024. [Foto: IST]

Padang, Padangkita.com - Polresta Padang terus meningkatkan kewaspadaan dan antisipasi masyarakat terhadap paham radikalisme.

Hal tersebut disampaikan Kasat Intelkam Polresta Padang, AKP Asrol Hendra, dalam Sosialisasi Pencegahan Paham Radikalisme Tahun 2024 di Balai Kota Padang, Rabu (10/7/2024).

Dirinya menjelaskan bahwasanya radikalisme merupakan paham yang ingin mengubah sistem pemerintahan dan ideologi negara dengan cara kekerasan.

Paham ini dapat membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa, serta mengganggu stabilitas keamanan.

Sementara itu, tindakan untuk melawan dari paham tersebut adalah deradikalisasi yang merupakan program yang bertujuan untuk menetralkan pemikiran-pemikiran bagi mereka yang sudah terpapar dengan radikalisme.

"Sasaran program (deradikalisasi) ini adalah para narapidana terorisme yang berada di tahanan dan masyarakat yang sudah mempelajari pemikiran tentang paham terorisme. Tujuannya adalah untuk membersihkan pemikiran-pemikiran radikalisme yang ada pada teroris sehingga mereka bisa kembali menjadi masyarakat biasa sebagaimana masyarakat lainnya," paparnya.

Menurut AKP Asrol Hendra, strategi pencegahan terorisme ini harus melibatkan berbagai pihak, antara lain tokoh agama, pendidikan, adat, pemuda, masyarakat, LPM hingga media.

Lebih lanjut ia juga memaparkan beberapa faktor penyebab paham radikalisme, seperti faktor ideologi dan pemikiran keagamaan yang dangkal, faktor ekonomi, psikologi, pendidikan, politik, sosial dan budaya.

"Orang yang tingkat ekonomi rendah mudah terpengaruh paham dan tindakan kekerasan. Selain itu, orang kecewa terhadap kondisi politik memunculkan perasaan tertindas dan tidak adil terhadap kelompok tertentu mudah disusupi paham kekerasan," paparnya.

Pihaknya mengajak masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan dan antisipasi terhadap paham radikalisme dengan cara menjadi kekuatan adat istiadat sebagai basis kekuatan penangkal radikalisme.

"Jeli melihat perubahan yang terjadi di tengah masyarakat dan kecenderungan media sosial. Serta tidak mudah terpengaruh propaganda yang mengatasnamakan agama, dengan alih perbaikan ekonomi," paparnya.

Dirinya menegaskan bahwa Polresta Padang berkomitmen untuk terus meningkatkan upaya pencegahan radikalisme dengan berbagai kegiatan, antara lain sosialisasi, edukasi, dan patroli.

"Mari kita jaga bersama-sama keutuhan dan keamanan bangsa dengan mencegah penyebaran paham radikalisme," pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Badan Kesbangpol Kota Padang, melalui Kabid Kewaspadaan Nasional dan Penanganan Konflik, Agus Suherman mengatakan tujuan sosialisasi ini adalah untuk meningkatkan kewaspadaan masyarakat terhadap munculnya organisasi atau paham radikal yang dapat mengancam keutuhan NKRI.

Baca Juga: Ini Upaya Polda Sumbar untuk Cegah Paham Radikalisme Masuk di Tengah Masyarakat

"Dengan meningkatkan kesadaran dan partisipasi masyarakat, diharapkan dapat meminimalisir penyebaran paham radikal dan menjaga Kota Padang tetap kondusif," harapnya. [hdp]

Baca Juga

Satpol PP Padang Tertibkan Sembilan Remaja yang Nongkrong Larut Malam
Satpol PP Padang Tertibkan Sembilan Remaja yang Nongkrong Larut Malam
Ribuan Pengurus dan Anggota Koperasi Semarakkan Senam Bersama HKN ke-77 di Padang
Ribuan Pengurus dan Anggota Koperasi Semarakkan Senam Bersama HKN ke-77 di Padang
Pemko Padang Bantu PMI 14 Kendaraan untuk Optimalkan Pelayanan Kemanusiaan
Pemko Padang Bantu PMI 14 Kendaraan untuk Optimalkan Pelayanan Kemanusiaan
Duta GenRe Padang Diminta Jadi Agen Perubahan dan Cegah Tawuran
Duta GenRe Padang Diminta Jadi Agen Perubahan dan Cegah Tawuran
Rumah BUMN Padang Diresmikan, Siap Bantu UMKM Naik Kelas ke Pasar Internasional!
Rumah BUMN Padang Diresmikan, Siap Bantu UMKM Naik Kelas ke Pasar Internasional!
Si Jek Tukang Cukur
Si Jek Tukang Cukur