Penanganan Banjir di Pangkalan, Gubernur Sumbar Usul Penambahan Pintu Air PLTA Koto Panjang

Penanganan Banjir di Pangkalan, Gubernur Sumbar Usul Penambahan Pintu Air PLTA Koto Panjang

Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah menyerahkan bantuan untuk korban longsor dan banjir di Pangkalan Koto Baru, Kabupaten Limapuluh Kota. [Foto: Dok. Biro Adpim Sumbar]

Sarilamak, Padangkita.com - Gubernur Sumatra Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah menyalurkan bantuan untuk warga yang terdampak banjir dan longsor di Pangkalan Koto baru, Kabupaten Limapuluh Kota, Kamis (28/12/2023).

Bantuan logistik diserahkan melalu Pemkab Limapuluh Kota, untuk kemudian disalurkan ke warga terdampak bencana.

"Kita turut berduka atas musibah banjir dan longsor yang terjadi di Pangkalan Koto Baru pada tanggal 25 dan 26 Desember lalu. Cukup banyak warga yang terdampak langsung, oleh karena itu Pemprov Sumbar lekas menyalurkan paket logistik untuk warga," kta Gubernur Mahyeldi usai penyaluran logistik kebencanaan di Posko Tanggap Bencana Pangkalan Koto Baru.

Ada pun bantuan yang disalurkan, kata Gubernur, terdiri dari paket bantuan yang disiapkan Dinas Sosial (Dinsos) Sumbar senilai Rp41 juta lebih, serta paket bantuan yang disiapkan oleh BPBD Sumbar.

Rinciannya, Dinsos Sumbar menyalurkan bantuan logistik APBD berupa gula, kopi, kental manis, dan teh senilai Rp3 juta lebih. Ditambah bantuan logistik APBN dari Gudang Dinsos Sumbar berupa 100 paket makanan siap saji, 80 paket makanan anak, selimut, kasus, family kit, hingga paket sandang dengan nilai mencapai Rp37 juta lebih.

Selain itu, Gubernur Sumbar juga menyalurkan bantuan yang disiapkan oleh BPBD Sumbar, berupa Paket Kebersihan Keluarga BNPB, Paket Perlengkapan Keluarga BNPB, serta Paket Keluarga BPBD Sumbar. Seluruh bantuan tersebut diserahkan Gubernur Mahyeldi kepada Sekretaris Daerah Kabupaten (Sekdakab) Limapuluh Kota, Herman Azmar.

Dalam kesempatan itu, Gubernur Mahyeldi juga mengungkapkan bahwa masalah pemicu banjir di kawasan Pangkalan Koto Baru perlu disikapi dan didiskusikan secara lebih intensif oleh Pemerintah Pusat, Pemprov Sumbar, Pemkab Limapuluh Kota, serta Pemprov Riau. Sebab, banjir sudah menjadi bencana tahunan, yang perlu disikapi lebih serius demi keselamatan warga.

Baca juga: Kerusakan Jalan Sumbar-Riau Mengkhawatirkan, Gubernur Mahyeldi Minta Perbaikan Secepatnya

"Untuk langkah yang lebih strategis, seperti PLTA Koto Panjang yang kita harapkan bisa menambah bukaan pintu pelimpah air waduk (spillway gate), sehingga potensi terjadinya banjir bisa ditekan. Dengan memperbanyak pintu air, akan berefek baik kepada warga daerah Kampar di Riau dan warga kita di Pangkalan Koto Baru," kata Gubernur Mahyeldi. [*/adpsb]

*) BACA informasi pilihan lainnya dari Padangkita di Google News

Baca Juga

Mahyeldi Bicara soal Pentingnya Peran Kepala Sekolah agar Pendidikan Tak Tergilas Zaman
Mahyeldi Bicara soal Pentingnya Peran Kepala Sekolah agar Pendidikan Tak Tergilas Zaman
Dampak Perhutanan Sosial di Sumbar: Dulu Pelaku ‘Illegal Logging’, Kini Petani Kopi dan Ekowisata  
Dampak Perhutanan Sosial di Sumbar: Dulu Pelaku ‘Illegal Logging’, Kini Petani Kopi dan Ekowisata  
Dubes Australia Penny Williams ke Ranah Minang, Mahyeldi Promosi Wisata Mentawai dan Mandeh
Dubes Australia Penny Williams ke Ranah Minang, Mahyeldi Promosi Wisata Mentawai dan Mandeh
Pemprov Sumbar Siap Bantu KPU Sukseskan PSU DPD RI, Gubernur: Kita Harap Semua Lancar
Pemprov Sumbar Siap Bantu KPU Sukseskan PSU DPD RI, Gubernur: Kita Harap Semua Lancar
Survei Katadata: Mahyeldi Masih Unggul, Epyardi Asda Jauh Tertinggal
Survei Katadata: Mahyeldi Masih Unggul, Epyardi Asda Jauh Tertinggal
Progul 100 Ribu Wirausahawan: Gubernur Sumbar Klaim telah Bina 120 Ribu Pelaku Usaha Baru
Progul 100 Ribu Wirausahawan: Gubernur Sumbar Klaim telah Bina 120 Ribu Pelaku Usaha Baru