Melihat Tabuik Naiak Pangkek, Berhias sebelum Tabuik Dihoyak dan Dibuang ke Laut

Penulis: Redaksi

Pariaman, Padangkita.com – Jelang puncak Hoyak Tabuik Budaya Piaman, ada prosesi pendahuluan yang dinamakan ‘Tabuik Naiak Pangkek’. Proses ini dilakukan di hari yang sama, sebelum puncak hoyak tabuik dan tabuik dibuang ke laut.

Dalam Hoyak Tabuik Pesona Budaya Piaman 2022, prosesi ‘Tabuik Naiak Pangkek’ dua tabuik yang akan dihoyak, yaitu Tabuik Subarang dan Tabuik Pasa, diadakan Minggu (14/8/2022) pagi.

Prosesi Tabuik Naiak Pangkek dilaksanakan di dua tempat, yakni di Simpang Tabuik Kampung Cino untuk Tabuik Subarang, dan Tabuik Pasa dilaksanakan di depan Pasar Rakyat Kota Pariaman.

Dalam prosesi Tabuik Naiak Pangkek ini, hadir Wali Kota Pariaman Genius Umar didampingi Asisten II Setdako Pariaman Elvis Chandra, dan sejumlah kepala OPD.

Genius menyampaikan, prosesi Tabuik Naiak Pangkek merupakan proses untuk menggabungkan seluruh aksesoris tabuik dengan segala pernak perniknya ke badan tabuik, yang berbentuk buraq, sayap, ekor, dan bungo salapan.

Sehingga, setelah Tanbuik Naiak Pangkek, tabuik pun akan terlihat meriah dan siap dihoyak jelang dibuang ke laut.

Pada prosesi Tabuik Naiak Pangkek, pengunjung telah memadati Kota Pariaman.

“Dapat kita lihat pengunjung sangat banyak memenuhi semua badan jalan, untuk melihat prosesi Tabuik Naiak Pangkek. Menjelang siang hingga sore nanti, pengunjung akan semakin ramai datang ke Kota Pariaman, untuk menyaksikan tabuik dihoyak sampai tabuik dibuang ke laut menjelang senja nanti,” jelas Genius.

Ia menyebutkan, tabuik adalah salah satu arena pariwasata Pariaman, lambang pemersatu masyarakat Kota Pariaman,  an momentum bagi Kota Pariaman untuk mengembangkan pariwisata.

Acara Tabuik Naiak Pangkek, tak hanya disaksikan wisatawan domestik, tetapi juga terlihat wisatawan mancanegara. Mereka ingin mengetahui seperti apa tabuik tersebut.

Baca juga: Pengunjung Puncak Hoyak Tabuik Budaya Piaman Capai 250 Ribu Orang, Uang Berputar Rp50 Miliar

“Dengan banyaknya tamu yang datang, mari kita saling menjaga ketertiban dan kebersamaan, untuk menjaga nama baik daerah. Mudah-mudahan dengan adanya momentum tabuik ini, pariwisata Kota Pariaman semakin baik, dan masyarakat Kota Pariaman semakin kompak membangun Kota Pariaman,” imbau Genius Umar. [*/pkt]

Terpopuler

Add New Playlist