Lima Tahun Berkuasa, PM Libya Putuskan Mundur di Akhir Oktober 2020

Penulis: Mentari Tryana

Tripoli, Padangkita.com – Perdana Menteri Libya Fayez Al-Sarraj mengumumkan akan mundur pada akhir Oktober 2020. Ia berkata keputusan ini berasal dari dirinya sendiri.

“Saya mendeklarasikan keingingan tulus saya untuk menyerahkan tugas-tugas saya ke otoritas eksekutif selanjutnya tak lebih dari akhir Oktober,” ujar PM Libya seperti dilansir Arab News, Kamis (17/9/2020).

“Diharapkan dialog komite akan menyelesaikan tugasnya dan memilih dewan presiden baru dan perdana menteri,” lanjutnya.

PM Al-Sarraj adalah pemimpin dari pemerintah Libya yang berbasis di Tripoli (Pemerintahan Perjanjian Nasional). Pemerintaha itu mendapat restu dari PBB.

Ia telah berkuasa sejak 2015 untuk menstabilisasi Libya stelah Moammar Khadafi lengser. Keputusan Al-Sarraj untuk mundur dikhawatirkan menambah ketidakpastian di Libya.

Sementara, ada lagi pemerintahan tandingan di timur Libya. Kebetulan, administrasi pemerintahan di timur itu juga baru saja mundur pekan ini akibat tekanan rakyat.

Pada Juni 2020, pemerintah Tripoli baru saja berhasil memukul mundur pasukan dari timur yang berusaha menyerang ibu kota.

Baca juga: Amazon Buka 100 Ribu Lowongan, Digaji Rp222 Ribu per Jam

Di samping itu, PBB memperingatkan risiko yang membayangi kehidupan puluhan ribu warga sipil di kota pantai Libya. Badan dunia itu menyerukan agar Amerika memainkan peran diplomatik yang lebih aktif untuk mencegah konflik lebih lanjut di negara kaya minyak itu.

“Terdapat 60.000 warga sipil dalam bahaya di kota Sirte sekarang,” kata Stephanie T. Williams, penjabat perwakilan khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Libya, Kamis 25 Juni 2020.

Sirte adalah kota strategis Libya di sepanjang Laut Tengah yang diakui Pemerintahan Kesepakatan Nasional (GNA) PBB yang dipimpin Perdana Menteri Fayez al-Sarraj, telah berjanji untuk merebut kembali dari Tentara Nasional Libya (LNA) pimpinan Jenderal Khalifa Haftar.

Kota ini telah menjadi tempat beberapa konflik berdarah selama sembilan tahun terakhir.

Pada Februari 2015, kelompok teroris ISIS merebut dan mempertahankan kendali atas Sirte selama lebih dari setahun.

Pada 2016, GNA merebut kembali kota itu dari para ekstremis ISIS, tetapi kemudian kalah dalam pertempuran dengan pasukan Haftar.

Pada bulan Januari, Turki mulai mengerahkan pasukan ke Libya dan mengubah gelombang konflik yang lebih menguntungkan GNA.

Sejak itu, GNA telah mencapai serangkaian kemenangan teritorial utama melawan LNA dan kini mengincar untuk merebut kembali kota Sirte. [*/try]


Berita ini sebelumnya dimuat Suara.com jaringan Padangkita.com dengan judul: PM Libya Fayez Al-Sarraj Akan Mundur di Akhir Oktober 2020