Ini Penyebab Sepinya Mall Menurut Pengamat

Penulis: J Sastra
Suasana di salah satu lorong di lantai III Plaza Andalas, Kamis (04/11/2017). Foto: J. Sastra

Padangkita.com – Pengamat Ekonomi Universitas Andalas, Elfindri, menyebutkan setidaknya ada dua faktor yang menyebabkan turunnya daya beli masyarakat di pusat-pusat perbelanjaan di Kota Padang.

Pertama, adanya pelambatan pertumbuhan ekonomi yang juga berdampak pada penurunan daya beli. Hal ini terjadi di seluruh kelompok pendapatan, khususnya kelompok pendapatan menengah.

Kedua, adanya pergeseran metode berbelanja dan pola konsumsi masyarakat. Konsumen, khususnya anak muda, cenderung memilih produk yang inovatif, berbelanja untuk mengisi waktu luang, dan sistem belanja virtual.

“Saat ini pangsa pasar pedagang konvensional berkurang karena munculnya toko-toko online,” kata Elfindri kepada Padangkita.com via WhatsApp, Sabtu (04/11/2017).

Hal senada juga disampaikan pengamat dari Universitas Negeri Padang, Marwan. Menurut Marwan, masyarakat mulai beralih ke transaksi online karena adanya perbedaan harga dan layanan dengan transaksi di toko konvensional.

Harga barang di toko online jauh lebih murah dan transaksinya juga lebih mudah. Pembeli bisa membanding-bandingkan harga antara toko satu dengan toko lainnya dengan gampang melalui gawai.

Lebih mahalnya harga di toko-toko konvensional disebabkan oleh biaya sewa toko dan gaji karyawan yang harus dikeluarkan oleh pedagang.

“Pergeseran ini adalah tanda masyarakat sudah mulai melek ekonomi,” ujar dosen Pendidikan Ekonomi itu saat dihubungi via telepon, Jumat (03/11/2017).

Untuk mengatasi persoalan ini, pedagang konvensional mesti beradaptasi dan mulai mengarahkan bisnisnya ke sistem online dengan tetap mempertahankan tokonya secara fisik.

Pihak pengelola pusat perbelanjaan, kata Marwan, juga mesti melakukan inovasi dengan memadukan pusat perbelanjaan dengan wahana bermain terbaru dan tempat wisata kuliner agar pengunjung kembali ramai.

Sebelumnya, para pedagang, terutama di sektor pakaian, di pusat-perbelanjaan di Kota Padang, seperti Plaza Andalas, SPR Plaza, dan Basko Grand Mall mengeluhkan lesunya daya beli. Penurunan omzet dirasakan sejumlah pedagang sejak awal tahun dan sangat terasa seusai lebaran Idul Fitri. Bahkan di Plaza Andalas, 30-an kios di lantai III Plaza harus tutup karena pedagang tidak mampu memenuhi target penjualan sehingga merugi.

Terpopuler

Add New Playlist