Genius Umar Minta Semua Pihak Sukseskan PID 2022

Penulis: Isran Bastian

Pariaman, Padangkita.com – Pelaksanaan gebyar Pekan Imunisasi Dunia (PID) Tahun 2022 merupakan momentum yang tepat dan strategis dalam meningkatkan kembali kesadaran masyarakat untuk melakukan tindakan kolektif dari seluruh unsur masyarakat dan swasta untuk meningkatkan cakupan imunisasi sebagai perlindungan semua kelompok umur guna mencapai eradikasi dan eliminasi penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I) seperti difteri, campak, polio, pertussis dan lain-lain.

Hal tersebut disampaikan oleh Asisten II Setdako Pariaman Elvis Chandra yang mewakili Walikota Pariaman Genius Umar dalam menyampaikan sambutannya, di acara Pekan Imunisasi Dunia (PID) dan Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN), sekaligus melaunching Pekan Imunisasi Dunia (PID) Tingkat Kota Pariaman Tahun 2022, bertempat di Aula Balaikota Pariaman, Selasa (26/4/2022).

Acara tersebut juga dihadiri oleh Ketua TP PKK Kota Pariaman Ny. Lucyanel Genius, Ketua DPRD yang diwakili oleh Ikhwan Idham,  Forkopimda, Kepala RSUD, Kepala Puskesmas, Ketua Organisasi Profesi, dan Kepala OPD/mewakili.

PID bertujuan untuk mempromosikan penggunaan vaksin, untuk melindungi diri seseorang dari serangan berbagai penyakit, dan sampai saat ini PID telah dilaksanakan oleh lebih dari 180 negara melalui berbagai kegiatan, dan pelaksanaannya dilakukan setiap pekan terakhir di bulan april setiap tahunnya dari tanggal 16-22 April 2022. Hal itu disampaikan oleh Elvis Chandra pada saat menyampaikan sambutan Walikota Pariaman.

“Untuk itu, kami menghimbau pada semua pihak yang terkait, untuk mensukseskan, menggerakkan semua sumber daya, semua sektor terkait, termasuk swasta untuk berperan aktif dalam pelaksanaan PID dan BIAN, agar cakupan imunisasi di Kota Pariaman bisa mencapai target nasional”, harapnya.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Kota Pariaman Nazifah, akibat pandemi covid-19 banyak sekali dampak yang terjadi pada masalah kesehatan, seperti terhambatnya kegiatan posyandu anak untuk diimunisasi, sehingga hampir 517 anak yang ada di Kota Pariaman tidak mendapatkan imunisasi dari target imunisasi 1519 anak.

Untuk capaian imunisasi anak saat ini hanya sekitar 66 % dari yang seharusnya mencapai 95%, dan hal ini mengakibatkan timbulnya beberapa kasus penyakit yang seharusnya dapat dicegah dan diatasi dengan imunisasi, seperti kasus 1 orang anak meninggal akibat terserang penyakit difteri selama tahun 2021 dan terserang penyakit lainnya seperti campak yang telah menjadi Kejadian Luar Biasa (KLB) di Kota Pariaman dengan adanya 10 kasus yang terjadi.

“Agar hal ini tidak lagi terjadi dan tidak menimbulkan KLB di Kota Pariaman  maka perlu adanya dilakukan Pekan Imunisasi Anak yang akan dilaksanakan pada bulan mei 2022.Untuk anak usia 0-5 tahun akan dilakukan imunisasi bagi yang belum mendapatkan imunisasi. Kemudian imunisasi anak usia 9-15 tahun akan dilakukan imunisasi campak dan rubella”, jelas Nazifah.

Baca Juga: Menengok Kampung Perikanan Budidaya di Desa Cubadak Air Pariaman 

“Untuk itu kami butuh dorongan dan kerjasama lintas sektor, untuk menyelamatkan anak-anak kita dari gangguan kesehatan bahkan kematian. Kami berharap program ini dapat mencakup capaian dari 1519 anak yang berada di Kota Pariaman untuk mendapatkan imunisasi sehingga mereka bisa menjadi anak-anak yang sehat sebagai generasi penerus bangsa”, tegasnya. [*/isr]

Terpopuler

Add New Playlist