Festival Multi Etnis Sumbar Semarakkan Museum Adityawarman, Sekda: Bukti Toleransi Kota Padang

Festival Multi Etnis Sumbar Semarakkan Museum Adityawarman, Sekda: Bukti Toleransi Kota Padang

Pemukulan gendang tasa sebagai simbol Pembukaan Festival Multi Etnis Sumbar di Museum Adityawarman. [Foto: Humas Pemko]

Padang, Padangkita.com - Festival Multi Etnis yang digelar Dinas Pariwisata Provinsi Sumatra Barat (Sumbar) di Museum Adityawarman, Sabtu (22/6/2024), menjadi magnet bagi para pecinta budaya dan tradisi.

Acara yang menampilkan seni tradisi dari berbagai etnis di Sumbar ini berlangsung semarak dan memukau para hadirin dan pengunjung.

Penjabat (Pj) Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Padang Yosefriawan yang hadir mewakili Pj Wali Kota Padang, mengapresiasi terselenggaranya Festival Multi Etnis ini. Ia menyebutnya sebagai bukti toleransi Kota Padang yang kaya akan keberagaman budaya.

"Terima kasih atas penyelenggaraan Festival Multi Etnis ini. Selain dalam rangka memajukan pariwisata Sumatra Barat, termasuk di Kota Padang, kegiatan ini juga membuktikan bahwa Kota Padang adalah kota yang sangat toleran," ucap Yosefriawan.

Hidayat, Anggota Komisi V DPRD Sumbar, mengungkapkan bahwa Festival Multi Etnis ini merupakan tahun kedua yang digelar dengan dukungan pokok-pokok pikiran (pokir) nya. Tujuannya adalah untuk mengeksplorasi dan mempromosikan kekayaan budaya berbagai etnis di Sumbar.

"Festival ini kita adakan untuk mengeksplorasi berbagai etnis yang hidup di Sumbar. Diantaranya menampilkan kesenian etnis Jawa, Sunda, Mentawai, India, serta Tionghoa, Melayu dan Batak yang selalu hidup berdampingan dengan warga Minangkabau. Kita harapkan keberagaman ini dapat mengenjot pariwisata Sumbar ke depan," harapnya.

Kepala Dinas Pariwisata Sumbar Luhur Budianda menambahkan bahwa promosi multi etnis dinilai tepat untuk menarik wisatawan.

Keberagaman etnis dan budaya menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan untuk berkunjung ke sebuah daerah.

"Dalam Festival Multi Etnis tersebut kita menampilkan kesenian Minang seperti Tari Piring, tarian tradisional Mentawai, kesenian Jawa berupa seni musik Campur Sari dan kesenian Sunda dengan atraksi Sisingaannya," sebut Luhur Budianda.

Selain itu, festival ini juga menampilkan tarian klasik India, Kesenian Batak Toba berupa tarian Si Gale-gale, Tari Zapin Melayu dari etnis Melayu, serta kesenian Gambang Tionghoa oleh etnis Tionghoa.

Baca Juga: Penampilan Seni 16 Etnik Meriahkan Festival Multikultural di Kota Padang

Festival Multi Etnis ini diharapkan dapat memberikan dampak positif bagi promosi daerah, meningkatkan ekonomi masyarakat Sumatra Barat, serta memperkuat toleransi dan kerukunan antar etnis di Kota Padang. [*/hdp]

*) BACA informasi pilihan lainnya dari Padangkita di Google News

Baca Juga

Mengenang Semangat Juang Bagindo Aziz Chan, Pemko Padang Gelar Ziarah dan Tabur Bunga
Mengenang Semangat Juang Bagindo Aziz Chan, Pemko Padang Gelar Ziarah dan Tabur Bunga
Menengok Rumah Kelahiran Bagindo Aziz Chan, Mengenang Sosok Pejuang dan Pemimpin Inspiratif
Menengok Rumah Kelahiran Bagindo Aziz Chan, Mengenang Sosok Pejuang dan Pemimpin Inspiratif
Peringatan Gugurnya Bagindo Aziz Chan, Dorong Generasi Muda Berkontribusi untuk Negeri
Peringatan Gugurnya Bagindo Aziz Chan, Dorong Generasi Muda Berkontribusi untuk Negeri
Padang Jadi Percontohan Urban-Act Indonesia: Sinergi Kebijakan Iklim dan Kolaborasi Aksi
Padang Jadi Percontohan Urban-Act Indonesia: Sinergi Kebijakan Iklim dan Kolaborasi Aksi
55 Atlet Disabilitas SOIna Padang Siap Berlaga di PeSODa Sumbar 2024
55 Atlet Disabilitas SOIna Padang Siap Berlaga di PeSODa Sumbar 2024
Gowes Adventure Semarakkan HUT Kota Padang ke-355
Gowes Adventure Semarakkan HUT Kota Padang ke-355