Di Wisuda UIN Imam Bonjol, Gubernur Mahyeldi Ungkap Soal Program Pendidikan dan Kesehatan

Penulis: Redaksi

Padang, Padangkita.com – Pemerintah Provinsi Sumatra Barat (Sumbar) mengintegrasikan program pendidikan dan kesehatan sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas dan kapasitas generasi muda.

“Kita mengintegrasikan pendidikan dan kesehatan dalam program Sumbar Sehat dan Cerdas karena keduanya saling menunjang terutama pada masa pandemi Covid-19,” kata Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah dalam Rapat Senat Terbuka Wisuda ke-86 Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang, Sabtu, (27/11/2021).

Program Sumbar Sehat dan Cerdas itu, kata dia, di antaranya meningkatkan kapasitas pelayanan kesehatan dalam pengujian, pelacakan, isolasi dan pengobatan untuk penanganan, pencegahan dan pengendalian Covid-19.

Kemudian, menyediakan sanitasi layak di sekolah dan fasilitas umum lainnya, serta peningkatan kesadaran masyarakat untuk mendukung Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB).

Berikutnya, menjadikan Stadion Utama Sikabu sebagai pusat kegiatan olahraga dan pembinaan olahraga prestasi serta mendorong kebiasaan berolahraga sebagai Adaptasi Kebiasaan Baru.

Memberikan tunjangan khusus sebesar Rp2,5 juta untuk guru dan tenaga kependidikan SMA/SMK/SLB di daerah 3T (Terdepan, Terluar dan Tertinggal), menjamin siswa tidak mampu diterima di SMA/SMK Negeri minimal 20 persen.

Lalu membangun SMA/SMK baru berdasarkan potensi daerah dan Penambahan Ruang Kelas Baru (RKB) untuk pemerataan akses pendidikan, membantu beasiswa kuliah di perguruan tinggi terbaik di dalam dan luar negeri.

Memberikan dukungan bantuan hibah penelitian untuk mahasiswa dan dosen perguruan tinggi negeri dan swasta untuk hilirisasi hasil-hasil penelitian sesuai dengan prioritas pembangunan.

Mahyeldi mengatakan program itu untuk mendukung tujuan pendidikan yaitu menciptakan manusia yang mampu membangun peradaban bangsa dengan berorientasi pada tujuan akhir: menjadikan manusia yang beriman dan bertakwa pada Allah SWT yang berlandaskan pada Al-Quran.

“Hal ini selaras dengan filosofi Minangkabau yakni Adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah (ABS-SBK), Syara’ Mangato Adat Mamakai, Alam Takambang Jadi Guru. Yang bermakna bahwa Al-Qur’an merupakan dasar dari seluruh kegiatan adat budaya yang dilakukan dalam masyarakat Minangkabau. Ini juga beririsan dengan pendidikan berbasis agama di UIN Imam Bonjol,” ucap Mahyeldi.

Hal itu, lanjut dia, diperkuat dengan Tingkat Gemar Membaca (TGM) masyarakat Sumbar yang kini semakin baik yaitu dengan nilai kategori sedang, 51 persen.

“Minat membaca Al-Quran di Sumatra Barat sudah mulai membaik terutama peningkatan pada kalangan anak-anak dan remaja. Didukung dengan mulai banyaknya bermunculan sekolah tahfiz Al-Quran terutama di perkotaan,” jelas Mahyeldi.

Baca juga: Ini Pesan Wagub Audy Joinaldy Jelang Mubes Iluni IAIN/UIN IB Padang

Terkait wisudawan, ia berharap bisa menjadi pemimpin bangsa, penggerak utama untuk mewujudkan visi Indonesia Emas 2045. [*/pkt]

Terpopuler

Add New Playlist