Buat Ibu-ibu Menjerit! Harga Cabai dan Bawang di Pasar Tradisional Pessel Meroket Segini

Buat Ibu-ibu Menjerit! Harga Cabai dan Bawang di Pasar Tradisional Pessel Meroket Segini

Salah satu pedagang Cabai di Pasar Tradisional di Kabupaten Pesisir Selatan. [Foto: Dok. pesisirselatankab.go.id]

Painan, Padangkita.com - Sudah sepekan terakhir, harga cabai merah keriting pada sejumlah pasar tradisional di Kabupaten Pesisir Selatan (Pessel) melonjak drastis. Kondisi ini membuat kaum ibu rumah tangga mulai mengeluh.

Dirangkung Padangkita.com, komoditi pokok tersebut terus naik dalam beberapa hari belakangan. Pada pekan lalu harga cabai juga mulai naik, dari Rp. 75.000 per Kg menjadi Rp80.000 per Kg. Namun sekarang harga cabai tembus Rp100.000 per Kg.

Selain cabai, harga bawang merah juga ikut merangkak naik, semula harga bawang Rp25.000 hingga Rp30.000 per Kg, namun sekarang naik menjadi Rp.50.000 per Kg.

Tingginya lonjakan harga dua bahan dapur tersebut membuat banyak konsumen menjerit. Meskipun begitu, masyarakat terpaksa tetap membeli lantaran cabai dan bawang merah merupakan bahan pokok untuk masakan sehari-hari, namun pembeliannya dikurangi dibanding waktu harga masih stabil.

"Belanja cabai dan bawang merah dikurangi dari biasanya, karena harga yang sangat tinggi. Karena ini merupakan kebutuhan untuk memasak jadi kita harus membeli," ucap Tika salah seorang ibu rumah tangga, di Salido, Minggu (3/7/2022).

Dia menceritakan, di pasar tradisional Sago-Salido Kecamatan IV Jurai harga cabai dari pagi hingga pukul 10.00 WIB sudah naik menjadi Rp90.000 per Kg, namun setelah agak siang melonjak drastis menjadi Rp100.000 per Kg.

"Harga cabai pagi hari di Pasar Tradisional Sago-Salido Rp. 90.000 per kg, namun siang hari naik lagi menjadi Rp. 100000 per kg. Jadi biasa kita beli cabai 1 hingga 2 kg, namun hari ini kita beli setengah saja," ulasnya.

Dia berharap harga komoditas pokok di pasaran secepatnya stabil, sehingga tidak membebankan di tengah kondisi ekonomi yang sulit.

Murni (45) salah seorang pedagang mengatakan, naiknya harga cabai dan bawang merah saat ini karena pasokan bahan komoditi tersebut kurang. Cuaca yang tidak bagus juga merupakan salah satu faktor melonjaknya harga cabai dan bawang merah, karena cuaca buruk membuat petani gagal panen.

Baca Juga: Harga Cabai di Padang ‘Enggan’ Turun, Tetap Bertahan di Rp100 Ribu Per Kilogram

"Kurangnya pasokan cabai dan bawang merah serta faktor cuaca yang tidak bagus salah satu penyebab naiknya harga komoditi tersebut," tutupnya. [*/isr]

Baca Juga

Penjelasan BKPSDM Pessel soal Kapan SK PPPK Formasi 2023 Diserahkan
Penjelasan BKPSDM Pessel soal Kapan SK PPPK Formasi 2023 Diserahkan
Rusma Yul Anwar Berhasil Raih Dana Pusat, Bangun Jalan Silaut Anggaran Rp39 Miliar
Rusma Yul Anwar Berhasil Raih Dana Pusat, Bangun Jalan Silaut Anggaran Rp39 Miliar
Kecamatan IV Jurai Juara Umum Jambore Kader PKK tingkat Kabupaten Pesisir Selatan
Kecamatan IV Jurai Juara Umum Jambore Kader PKK tingkat Kabupaten Pesisir Selatan
Ratusan Warga di Pessel Tolak Tambang Galian C, Dituding Rusak 50 Ha Sawah, Masjid dan Sekolah
Ratusan Warga di Pessel Tolak Tambang Galian C, Dituding Rusak 50 Ha Sawah, Masjid dan Sekolah
Gubernur Mahyeldi Salurkan 1.400 Paket Sembako untuk 3 Nagari yang Dilanda Bencana
Gubernur Mahyeldi Salurkan 1.400 Paket Sembako untuk 3 Nagari yang Dilanda Bencana
Tokoh Ulama Pessel Ali Amran Maju jadi Cawabup, telah Mendaftar di 4 Partai
Tokoh Ulama Pessel Ali Amran Maju jadi Cawabup, telah Mendaftar di 4 Partai