Belajar ke Masa Lalu, Bahan Kuno yang Mendinginkan Rumah

Penulis: Isran Bastian

Jakarta, Padangkita.com – Dalam mencari bangunan yang lebih berkelanjutan, arsitek kembali ke bahan konstruksi kuno yang terabaikan. Diantaranya bangunan dari lumpur sangat bagus untuk membuat kita tetap sejuk di musim panas dan hangat di musim dingin, dan tahan terhadap cuaca ekstrem.

Di kota berdinding kuno Yaman, Sana’a, gedung pencakar langit lumpur membumbung tinggi ke langit. Struktur yang menjulang dibangun seluruhnya dari rammed earth dan didekorasi dengan pola geometris yang mencolok. Bangunan tanah ini menyatu dengan pegunungan berwarna oker di dekatnya.

Arsitektur lumpur Sana’a begitu unik sehingga kota ini telah diakui sebagai situs Warisan Dunia Unesco .

“Sebagai contoh luar biasa dari ansambel arsitektur homogen yang mencerminkan karakteristik spasial tahun-tahun awal Islam, kota dalam lanskapnya memiliki kualitas artistik dan gambar yang luar biasa,” tulis Unesco dalam deskripsinya tentang Sana’a, dilansir Padangkita.com, Minggu (10/7/2022).

“Bangunan menunjukkan keahlian luar biasa dalam penggunaan bahan dan teknik lokal.”

Meskipun bangunan di Sana’a berusia ribuan tahun, mereka tetap “sangat kontemporer”, kata Salma Samar Damluji, salah satu pendiri Yayasan Arsitektur Bata Lumpur Daw’an di Yaman dan penulis The Architecture of Yemen and its Reconstruction . Struktur kuno masih dihuni sampai sekarang dan sebagian besar tetap menjadi tempat tinggal pribadi.

Damluji mengatakan mudah untuk melihat mengapa bangunan lumpur ini tidak kehilangan daya tariknya – mereka terisolasi dengan baik, berkelanjutan dan sangat mudah beradaptasi untuk penggunaan modern. “Ini adalah arsitektur masa depan,” kata Damluji.

Arsitek di seluruh dunia menghidupkan kembali konstruksi tanah mentah saat mereka berusaha membangun bangunan berkelanjutan yang dapat menahan peristiwa cuaca ekstrem seperti banjir bandang dan panas yang hebat. Mungkinkah bentuk arsitektur kuno ini memengaruhi desain rumah dan kota masa depan kita? Bisakah teknik back-to-basics ini memberikan solusi penting untuk krisis iklim?

Masalah iklim konstruksi

Industri konstruksi menyumbang 38% dari emisi karbon dioksida global . Sektor bangunan memiliki peran penting untuk dimainkan jika dunia ingin mencapai tujuannya mencapai nol bersih pada tahun 2050 dan menjaga kenaikan suhu global di bawah ambang kritis 1,5C.

Mengganti beton dengan bahan yang kurang berpolusi sangat penting untuk mencapai tujuan iklim kita , para ilmuwan memperingatkan. Beton, bahan pokok konstruksi modern, memiliki jejak karbon yang sangat besar . Bangunan dengan beton menyumbang sekitar 7% dari emisi CO2 global – jauh lebih banyak daripada industri penerbangan yang bertanggung jawab atas 2,5% emisi. Di seluruh dunia 4 miliar ton semen , komponen utama beton, diproduksi setiap tahun.

“Kami tidak bisa hidup di hutan beton ini lagi,” kata Damluji. “Kita harus mempertimbangkan lingkungan dan keanekaragaman hayati. Kita tidak bisa membangunnya sendiri-sendiri.”

Lumpur bisa menjadi alternatif berkelanjutan yang sempurna untuk beton, menurut Damluji. Membangun dengan lumpur memiliki dampak yang sangat rendah terhadap lingkungan dan material itu sendiri sepenuhnya dapat didaur ulang, katanya.

Menghidupkan kembali tradisi kuno

Kota Djenné terletak di wilayah delta Niger di Mali tengah. Didirikan pada 800 M, itu menjadi tempat pertemuan penting bagi para pedagang yang bepergian dari Sahara dan Sudan. Djenné dikenal dengan arsitektur tanahnya yang megah, terutama Masjid Agungnya yang merupakan bangunan lumpur terbesar di dunia, berdiri setinggi hampir 20m (66ft) dan dibangun di atas platform sepanjang 91m (300ft).

Setiap tahun penduduk Djenne berkumpul bersama untuk memperbaiki dan membangun kembali masjid, diawasi oleh serikat tukang batu senior. Pembangun ahli ini dihormati karena keahlian dan seni mereka dalam masyarakat Mali, kata Trevor Marchand, profesor emeritus antropologi sosial di Sekolah Studi Oriental dan Afrika London dan penulis The Masons of Djenne .

“Pembangun master diakui karena kekuatan supernatural mereka untuk membawa elemen pelindung ke bangunan dan orang-orang yang tinggal di sana,” kata Marchand.

Re-claying adalah simbol penting dari kohesi sosial, kata Marchand. “Semua ambil bagian. Anak laki-laki dan perempuan mencampur lumpur, perempuan membawa air dan tukang batu mengarahkan kegiatan.

Arsitektur lumpur Djenné terus berubah seiring dengan penduduk yang melakukan re-clay, memperbaiki dan membangun kembali rumah mereka.

Baca Juga: Penting Diketahui, Ini 5 Adab Menyembelih Hewan Kurban

“Ada dinamismenya,” kata Marchand. “Lumpur sangat mudah dibentuk dan merespons perubahan demografi sebuah rumah.” Jika keluarga bertambah, bangunan dapat dengan mudah ditambahkan ke rumah dan jika menyusut, bangunan dibiarkan membusuk dan kembali menjadi tanah. [*/isr]

Terpopuler

Add New Playlist