Berita

Andre Rosiade ‘Kawal’ Operasi Pasar Pertamina Atasi Kelangkaan Gas LPG 3 Kg di Padang

×

Andre Rosiade ‘Kawal’ Operasi Pasar Pertamina Atasi Kelangkaan Gas LPG 3 Kg di Padang

Sebarkan artikel ini
Anggota DPR RI asal Sumbar Andre Rosiade Bersama Wali Kota Padang Hendri Septa, SAM Sumbar Pertamina Patraniaga Narotama dan Wakil Sekretaris DPD Gerindra Sumbar Rachmad Wijaya saat memantau operasi pasar gas LPG 3 kg di Pangkalan Pitameh, Lubuk Begalung, Kota Padang. [Foto: Dok. Ist.]

Padang, Padangkita.comKelangkaan gas LPG (liquefied petroleum gas) atau gas elpiji 3 kg bersubsidi di Kota Padang, Sumatra Barat (Sumbar)  sudah sangat meresahkan, setidaknya dalam sepekan terakhir.

Kalaupun ada, harganya jauh di atas harga eceran tertinggi (HET) yang Rp17 ribu. Rata-rata harga LPG 3 kg, bisa mencapai Rp20 ribu sampai Rp25 ribu per tabung.

Keluhan masyarakat itu pun akhirnya sampai ke anggota DPR RI asal Sumbar Andre Rosiade. Sebagai anggota Komisi VI, Andre berkomitmen memastikan ketersediaan LPG 3 kg di tengah-tengah masyarakat.

Pada Senin (31/7/2023), anggota Fraksi Partai Gerindra itu langsung datang ke Kota Padang untuk memastikan Pertamina melakukan operasi pasar (OP) guna mengatasi kelangkaan bahan bakar dapur yang dipakai mayoritas masyarakat.

Bersama Wali Kota Padang Hendri Septa, Andre mendatangi dua lokasi pangkalan tempat Pertamina Sumbar menggelar OP di Pitameh, Lubuk Begalung dan Tunggul Hitam, Koto Tangah.

“Kami sebagai anggota DPR RI, berkoordinasi dengan Wali Kota Padang Hendri Septa dan Sales Area Manager (SAM) Pertamina Sumbar beserta manajemen Pertamina Patra Niaga menyampaikan bahwa ada permintaan tambahan dari masyarakat Kota Padang yang membutuhkan penambahan kuota gas LPG 3 kilogram,” kata Andre.

Andre mengatakan, Pertamina Patra Niaga maupun SAM Pertamina Sumbar sudah menyalurkan 720 tabung gas LPG 3 kilogram di pangkalan kawasan Pitameh, Kecamatan Lubuk Begalung selama dua hari terakhir. Rinciannya, 160 tabung didrop pada Minggu (30/7/2023) dan 560 tabung pada hari Senin (31/7/2023).

“Jadi, sudah ada 720 tabung untuk satu pangkalandi Lubuk Begalung. Kemudian kami juga cek di pangkalan satu lagi di Dadok Tunggul Hitam, kemarin sudah didrop 100 tabung, dan hari ini (Senin) juga didrop 560 tabung,” kata Andre Rosiade didampingi Wakil Sekretaris Gerindra Sumbar Rachmad Wijaya yang juga seorang pengusaha di bidang gas dan BBM ini.

Andre berharap, jumlah yang didrop sekitar 1.400 tabung gas LPG 3 kilogram selama dua hari berturut-turut bisa mengatasi masalah  masyarakat terkait kelangkaan LPG 3 kg.

“Jangan lagi ada kelangkaan di Kota Padang seperti informasi yang kami dapatkan. Alhamdulillah, kami didukung teman-teman Hiswana Migas, pengusaha kita semua yang langsung turun ke lapangan untuk memastikan distribusi ini lancar di tengah masyarakat,” katanya.

Andre mengatakan, ketersediaan gas LPG 3 kilogram di pasaran, khususnya Kota Padang merupakan komitmen dirinya dan semua pihak dalam membantu Wali Kota Padang, memastikan warga Kota Padang bisa terlayani dengan baik.

Kemudian, tidak mengantre serta masyarakat mendapatkan gas LPG 3 kilogram sesuai dengan harga eceran tertinggi (HET) sebagaimana yang telah ditetapkan pemerintah.

“Pertamina sudah mendistribusikan sesuai dengan data yang telah dimiliki Pertamina itu sendiri. (Penyaluran) gas LPG 3 kilogram ini adalah penugasan dari pemerintah, distribusinya sesuai dengan nilai subsidi yang disiapkan oleh pemerintah,” jelasnya.

Andre menegaskan bahwa Pertamina bertugas mendistribusikan sesuai dengan anggaran subsidi yang disiapkan oleh pemerintah dan itu sudah dilakukan Pertamina secara baik.

“Permasalahannya, analisisnya, subsidinya tetap, namun permintaan bertambah, jadi banyak masyarakat yang menambah untuk mengkonsumsi LPG 3 kilogram,” ujar Andre.

Menurut Andre, persoalannya bukan hanya sebatas karena adanya kesulitan hidup di masyarakat, tetapi banyak kelompok kelas menengah yang memang juga sebenarnya tidak berhak, tapi tetap belanja atau menggunakan LPG 3 kg.

Oleh sebab itu, kata Andre, harus ada solusi dari pemerintah dan ada aturan yang tegas, bagaimana hanya masyarakat yang membutuhkan pendapatan di bawah Rp5 juta per bulan saja yang boleh memakai gas :PG 3 kg.

“Masyarakat dengan pendapatan di atas Rp5 juta (per bulan) seharusnya tidak lagi membeli gas LPG 3 kilogram,” katanya.

Untuk itu, lanjut dia, butuh peran serta regulator yakni pemerintah untuk membuat aturan yang tegas dan jelas. Pasalnya, jika tidak, pasti akan ada kelangkaan terus menerus jikalau subsidi tidak ditambah oleh pemerintah dan itu berlaku di seluruh Indonesia.

“Karena apa? Karena permintaan bertambah dan masyarakat kelas menengah (ke atas) ikut serta mengonsumsi LPG 3 kilogram, sedangkan aturan regulasinya tidak ada mengatur bahwa penggunaan gas LPG 3 kilogram itu hanya untuk kelompok (masyarakat) miskin ke bawah, itu tidak ada,” katanya.

Menurut Andre lagi, kelangkaan gas LPG 3 kilogram terjadi lantaran permintaan yang meningkat, namun subsidi yang diberikan pemerintah dan ditugaskan ke Pertamina itu tetap.

“Jadi, tentu pemerintah (dalam hal ini) Kementerian ESDM harus membuat aturan yang jelas atau Kementerian Keuangan menambahkan subsidi, sehingga tidak terjadi kelangkaan,” ungkap Andre.

Andre menilai Pertamina sudah menggelontorkan jauh lebih tinggi dari kuota resmi yang ada di Sumbar, yakni 107 persen, atau 7 persen lebih tinggi dari kebutuhan Sumbar.

“Namun faktanya terjadi kelangkaan ini. Jadi, Pertamina, Hiswana Migas sudah bergandengan tangan dan bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan (LPG 3 kilogram) untuk masyarakat Sumbar, sudah 107 persen,” katanya.

Sebagai mitra kerja dari Pertamina, Andre Rosiade mengucapkan terima kasih dan respons cepat dari Direktur Utama (Dirut) Pertamina, Nicke Widyawati, Dirut Pertamina Patra Niaga, Riva Siahaan dan SAM Pertamina Sumbar, Narotama Aulia Fazri yang bergerak dan merespons cepat permintaan dan aspirasi dirinya.

“Sehingga kami sudah melakukan sebelumnya di Bukittinggi dan Padang Panjang hari ini ada dua pangkalan di Kota Padang,” tuturnya.

Wali Kota Padang Hendri Septa mengucapkan terima kasih kepada Andre Rosiade yang selalu berjuang memperhatikan kepentingan masyarakat. Kali ini memastikan Pertamina menyalurkan LPG 3 kg bahkan menambahnya.

“Memang ini problematik, tidak saja di Kota Padang, tapi juga di kota lain (kelangkaan gas LPG 3 kg). Kami apresiasi kepada Andre Rosiade atas perjuangannya dan mudah-mudahan tidak ada lagi kelangkaan,” katanya.

Hendri Septa juga berpesan kepada seluruh spekulan, agar tidak menimbun LPG 3 kg yang jadi kebutuhan masyarakat.

“Jangan mencari keuntungan dari penderitaan masyarakat, itu permohonan kami. Harapan kami, gas LPG 3 kilogram ini digunakan untuk masyarakat kurang mampu,” katanya.

Sementara itu SAM Pertamina Sumbar Narotama, menyampaikan apresiasi atas koordinasi dan komunikasi aktif yang dilakukan legislator Andre Rosiade terhadap penyaluran LPG 3 kg di wilayah Sumbar.

“Apabila ada informasi terkait pelayanan penyaluran LPG, masyarakat bisa menghubungi Pertamina Call Center di 135, tim Pertamina akan merespons secepatnya. Kami siap bersinergi dengan stakeholder terkait penyaluran energi bagi masyarakat,” kata Narotama.

Dia menyebut, Pertamina berkomitmen untuk menyalurkan LPG 3 kg ke masyarakat. Pertamina tidak pernah mengurangi pasokan LPG.

“Kami telah menyalurkan lebih dari 1,2 juta tabung dan jika dibanding periode yang sama tahun lalu, angka tahun ini lebih tinggi. Bahkan saat ini, tren penyaluran LPG setiap bulannya ke masyarakat mengalami kenaikkan di Sumbar,” ungkap Narotama.

Narotama Aulia Fazri mengatakan, pihaknya telah menyalurkan 107 persen kuota gas LPG 3 kilogram selama beberapa waktu belakangan ini. Narotama tidak menampik bahwa penambahan gas LPG 3 kilogram berdasarkan informasi yang beredar dan aspirasi Anggota DPR RI Komisi VI, Andre Rosiade.

“Untuk memperkuat stok di pangkalan, sesuai aspirasi dari Pak Andre Rosiade tadi juga menjawab kebutuhan masyarakat untuk memperkuat stok, kami salurkan lagi dalam beberapa hari ke depan yang sudah dimulai sejak Minggu kemarin, 240 ribu tabung tambahan untuk seluruh Sumbar,” ungkapnya.

Secara keseluruhan, kata Narotama, kuota gas LPG 3 kilogram di Sumbar mencapai 131 ribu metrik ton dalam satu tahun.

“Bahkan dengan periode yang sama pada tahun lalu, kami menyalurkan lebih dari 2 juta tabung, dibanding tahun lalu. Jadi, peningkatan penyaluran itu sudah kami lakukan,” katanya.

Narotama juga mewanti-wanti pangkalan yang menjual gas LPG 3 kilogram di luar Harga Eceran Tertinggi (HET) di Sumbar, yakni Rp17 ribu. Jika harga gas dijual di pangkalan di atas HET, ia meminta masyarakat langsung melaporkan kepada pihaknya melalui layanan Call Center 135 atau langsung ke kantor Pertamina Sumbar di Jalan Veteran, Kecamatan Padang Barat.

Baca juga: Gelar Operasi Pasar, Pertamina Pastikan LPG 3 Kilogram di Sumbar Aman

“Kami akan langsung sanksi pangkalannya, tapi apabila di pengecer, memang jangkauan kami tidak sejauh itu. Jadi, media bisa membedakan, kami meminta pengecer tidak perlu menjual di atas HET, sehingga itu yang membuat membeli LPG (3 kilogram) dengan harga mahal,” katanya. [*/pkt]