Tiongkok Desak Kanada Bebaskan Bos Huawei

Penulis: Redaksi

Padangkita.com – Meng Wanzhou, kepala keuangan global Huawei, ditangkap di Kanada pada 1 Desember dan menghadapi ekstradisi ke Amerika Serikat, yang menuduh bahwa dia menutupi hubungan perusahaannya dengan perusahaan yang mencoba menjual peralatan ke Iran meski ada sanksi.

Jika diekstradisi ke Amerika Serikat, Meng akan menghadapi tuduhan konspirasi untuk menipu beberapa lembaga keuangan, pengadilan Kanada mendengar pada hari Jumat, dengan hukuman maksimal 30 tahun untuk setiap dakwaan.

Tidak ada keputusan yang dicapai pada sidang ekstradisi setelah hampir enam jam argumen dan kontra-argumen, dan sidang ditunda sampai hari Senin.

Dalam sebuah pernyataan singkat, Kementerian Luar Negeri China mengatakan bahwa Wakil Menteri Luar Negeri Le Yucheng telah mengeluarkan peringatan untuk melepaskan Meng ke duta besar Kanada di Beijing, memanggilnya untuk mengajukan “protes keras”.

Adam Austen, juru bicara Menteri Luar Negeri Kanada Chrystia Freeland, mengatakan “tidak ada apa-apa selain apa yang dikatakan Menteri kemarin.” Sebagaimana dilansir dari Reuters Minggu (09/12/2018).

Freeland mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa hubungan dengan China penting dan dihargai, dan duta besar Kanada di Beijing telah meyakinkan Cina bahwa akses konsuler akan diberikan kepada Meng.

Ketika ditanya tentang kemungkinan reaksi Cina setelah penangkapan CFO Huawei, Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa Kanada memiliki hubungan yang sangat baik dengan Beijing.

Penangkapan Kanada atas Meng atas permintaan Amerika Serikat saat dia mengubah pesawat di Vancouver adalah pelanggaran serius terhadap haknya yang sah, kata Le.

Langkah itu “mengabaikan hukum, tidak masuk akal” dan pada dasarnya “sangat jahat”, tambahnya.

“China sangat mendesak pihak Kanada untuk segera membebaskan orang yang ditahan, dan dengan sungguh-sungguh melindungi hak mereka yang sah dan sah, jika tidak Kanada harus menerima tanggung jawab penuh atas konsekuensi serius yang ditimbulkan.”

Pernyataan itu tidak merinci.

“Mungkin akan ada pembekuan mendalam dengan Cina dalam kunjungan dan pertukaran tingkat tinggi,” kata David Mulroney, mantan duta besar Kanada untuk China, pada hari Jumat.

“Kemampuan berbicara tentang perdagangan bebas akan dimasukkan ke dalam kotak es untuk sementara waktu. Tapi kita harus hidup dengan itu. Itu harga berurusan dengan negara seperti China. ”

Pada hari Minggu, People’s Daily resmi Partai Komunis yang berkuasa mengatakan bahwa sementara China tidak akan “menimbulkan masalah”, itu juga tidak takut masalah dan tidak ada yang harus meremehkan tekad Cina pada kasus ini.

“Hanya jika pihak Kanada mengoreksi kesalahannya dan segera berhenti melanggar hak sah dan sah warga negara China dan memberikan penghitungan yang tepat kepada orang-orang China dapat menghindari membayar harga yang berat untuk ini,” katanya dalam editorial.

Penangkapan Meng terjadi pada hari yang sama saat Presiden AS Donald Trump bertemu di Argentina dengan Xi Jinping China untuk mencari cara untuk menyelesaikan perang perdagangan yang meningkat antara dua ekonomi terbesar dunia.

“Kami sedang melacak perkembangan kasus ini dan merujuk Anda ke pengajuan di Mahkamah Agung British Columbia,” kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS, berbicara dengan syarat anonim.

Kabar penangkapan Meng telah mengguncang pasar saham dan menarik kecaman dari otoritas China, meskipun Trump dan penasihat ekonominya telah mengesampingkan pentingnya untuk berdagang pembicaraan setelah kedua pemimpin setuju untuk gencatan senjata.

Juru bicara Huawei mengatakan pada hari Jumat bahwa perusahaan memiliki “setiap keyakinan bahwa sistem hukum Kanada dan AS akan mencapai kesimpulan yang tepat.” Perusahaan telah mengatakan itu mematuhi semua undang-undang kontrol dan sanksi ekspor yang berlaku dan peraturan lainnya.

Terpopuler

Add New Playlist