Lagu Minang Bercita Rasa PRRI

Cover Piring Hitam lagu Sabalun Tabik Matohari, Eli Kasim. (Foto: Ist)

Padangkita.com – Pemerintahan Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) bukan hanya ‘milik’ tentara, sipil pun melebur di dalamnya, tidak terkecuali musisi Minang.

Jika para tentara menenteng senjata sebagai bentuk perlawanan, musisi Minang menumpahkan perasaian melalui bait lagu.

Baca juga:
Mula PRRI
Selintas Mengenal Pemimpin PRRI

Lirik lagu Sabalun Tabik Matohari, misalnya sangat kental menggambarkan suasana PRRI.

Sabalun tabik matohari …
Kapatabang malayang-layang
Disandang tomong den baok lari
Pai manembak ka rimbo panjang

Tibo di tampek tujuan …
Tomong malatuih tak sagan-sagan
Badaram dabua jan kadisabuik
Itu parentah nan kami turuik

Reff:

Hari alah mulai luhua
Paruik kami alah pulo lapa
Diambiak nasi ka ladang ateh
Tampek makan topi waja, samba lado, uwok kacang
Ndak katingga …

Hari alah pulo patang …
Matohari taraso hilang
Den sandang tomong den bao pulang
Barisuak parang nan kito ulang.

Lagu ciptaan Novi Jamal, dan revisi oleh Inyiak Darwas Ibrahim dan Azhari Boerhan, didendangkan oleh Elly Kasim. Lagu ini terdapat dalam album Main Kim, dengan penyanyi Elly Kasim bersama Zaenal Combo Band. Sabalum Tabik Matoari boleh dikatakan, lagu perjuangan di masa PRRI.

Musisi sekaligus pemerhati lagu Minang Agusli Taher alias Agua Taher mengatakan, Tarun Yusuf mencipta 350 lagu, sering mengangkat kisah pribadinya untuk sebuah lagu.

Kala PRRI meletus, Tarun yang tengah menempuh pendidikan musik di INS Kayu Tanam memilih berhenti, saat PRRI diproklamirkan tahun 1957. Ia memilih mendaftar menjadi tentara PRRI. Namun, umurnya yang masih 15 tahun, pria kelahiran Balingka, Agam, tahun 1942 ini, tidak diterima menjadi tentara.

Namun, dia tetap ikut berperang, bergerilya di front Balingka. Tarun dikenal sebagai pencipta lagu Gasiang Tangkurak, Ampun Mandeh, dan Kasiah Tak Sampai.

Masrul Mamudja alias Si Mas Gitar, panggilan kesayangan dari komanda dan pasukannya di front PRRI, rimba Malalak, gitar bak senjata geren baginya meski berada di rimba semasa PRRI.

Masrul Mamudja (Maninjau-Muhammad-Djaminah), ikt bergentayangan di hutan bersama tentara PRRI, ketika berada di di bangku kelas III SPMA Padang. Dia bergabung dengan kesatuan Kompi Mawar, pimpinan Lettu CPM Ucin.

Lelaki kelahiran Bukittinggi bertitimassa 28 Juni 1936 ini, adalah pencipta lagu Minang yang cukup produktif, dengan jumlah 350 lagu.

Dalam horizon PRRI, Nan Bana, tulis Agusli Taher dalam buku Perjalanan Panjang Musik Minang Modern, berlatar suasana perang di ladang Gunung Simpang Malalak.

Berikut liriknya:

Nan Bana
Manga co iko lah jadinyo
Alah bacakak awak dek urang
Manangih kampuang jo halaman
Uda jo mamak bacakak juo

Reff:

Jikok dibukak tambo Minang nan sati
Yo kami indak ka suruik lai
Alah cukuik kami rasokan mamak
Luko lah lamo kami tangguangkan
Alah badantum bunyi mortir
Luhua, pagi patang yo sanjo
Di rimbo denai lai takana adiak
Antah pabilo awak ka basuo

Lagu ciptaan Masrul lainnya yang cukup terkenal adalah Kelok 44. Lagu ini juga beraroma PRRI. Lagu ini bertolak dari keputusannya keluar sarang PRRI di hutan Malalak, dan bertolak merantau ke Jakarta.

“Bayang-bayang sebulan susah di Jakarta, selepas keluar lebih awal dari front PRRI di hutan Malalak, kemudian diam-diam kembali ke Maninjau mengurus KTP, tak sampai seminggu di kampung. Ia bagaikan ‘maluncua cando nak lapeh’, lari lagi ke Jakarta karena perang belum usai. Ia amat takut di kampung, jangan-jangan ada ‘tukang tunjuak’ yang akan menjerumuskan dirinya dalam tangkapan tentara pusat. Semuanya memancing lahirnya lirik dan nada,” tulis Agusli.

Dikisahkan, di atas kapal yang membawanya ke Jakarta, bayang-bayang ibu kian membias, percikan riak danau bersenandung pilu ditelinganya, maka lahir lah lagu Kelok 44.

Maluncua denai nak lakeh
Ndeh Mandeh tolong doakan
Nan kok mujua bundo malapeh
Bak ayam pulang ka pauiktan

Reff:

Di kelok ampek puluah ampek
Denai bamulo barangkek
Tinggalah kampuang sanak sudaro
Denai barangkek ka tanah Jao

Tinggalah kelok ampek puluah ampek
Tinggalah kelok ampek puluah ampek

Di Taluak Bayua den tamanuang
Den lapeh pandang bakuliliang
Tabayang rantau nan ka den hadang
Dima ko badan beko manompang
Jatuah badarai aia mato

Tinggalah kelok ampek puluah ampek
Tinggalah kelok ampek puluah ampek

Di tahun 1984 dari sekitar 200 lagu ciptaan Masroel Mamudja tersebut, musiknya paling banyak ditangani Zainal Combo. Di antaranya direkam di atas plat record dan di dapur Musika Studio. Sekitar 30-an di antaranya direkam di atas plat dan lebihnya da!am bentuk pita kaset.

Dari 200 judul lagu lebih ciptaan Masroel, lebih 100 judul dibawakan Elly Kasim.