Hari ini, Festival Muanggau Mentawai Digelar

Padangkita.com – Festival Muanggau di Kabupaten Kepulauan Mentawai digelar hari ini 5 September hingga 7 September. Kegiatan tersebut dilaksanakan di Dusun Mapaddegat, Kecamatan Sipora Utara, Mentawai.

Festival muanggau adalah kegiatan mencari kepiting (anggau) yang dilakukan oleh masyarakat Mentawai pada saat bulan purnama. Kepiting endemik tersebut biasa muncul dan berkeliaran di pasir putih kemudian ditangkap.

Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga Kepulauan Mentawai, Desti Seminora, Bupati Judas Sabagalet menjelaskan, salah satu fauna endemik Mentawai itu adalah kepiting Mentawai atau sering disebut Muanggau.

Baca juga:
Jangan Lewatkan, Mentawai akan Gelar Festival Muanggau

“Muanggau adalah satwa endemik yang ada di Mentawai,” katanya beberapa waktu lalu.

Ciri khas Muanggau adalah warna cangkang badan hitam dan kaki penjepit berwarna kemerahan. Saat musim Muanggau, bisa berton-ton sekali dipanen.

Desti Seminora menambahkan, agar populasi Muanggau tetap terjaga, masyarakat punya kebiasaaan untuk memanennya sekali dalam setahun.

Karena menarik sebagai atraksi wisata, penangkapan Muanggau secara massal oleh masyarakat dilakukan saat Festival Muanggau Mentawai, yang dilaksanakan di Pantai Mapadegat, Sipora.

Baca juga:
Mentawai Dicanangkan Jadi Tempat Kompetisi Selancar Tingkat Dunia
Wow!!! Dahsyatnya Panah Beracun Suku Mentawai, Begini Efeknya

Dia menambahkan, saat ini transportasi laut menuju Mentawai relatif lancar. Ada kapal cepat Padang-Tuapeijat pp, di Pelabuhan Muaro Padang, dengan waktu tempuh 3-4 jam, berangkat setiap hari pukul 07.00 WIB.

Bisa juga dengan naik kapal motor penyeberangan (KMP) dari Pelabuhan Bungus, Padang, dengan lama perjalanan 11-13 jam, berangkat pukul 16.00 WIB dan biasanya sampai pukul 05.00 WIB.

“Penginapan atau homestay juga relatif banyak di daerah pusat ibukota kabupaten Kepulauan Mentawai itu. Di luar agenda Festival Muanggau Mentawai, pengunjung atau wisatawan bisa menikmati obyek wisata pantai yang berpasir putih dan keindahan bawah laut di pulau-pulau terdekat dari lokasi festival,” jelas Desti Seminora yang sebelumnya sukses menggelar Festival Panah Tradisional Mentawai di Muntei, Pulau Siberut, 26-28 Juli 2017 lalu.